Saturday, 12 April 2014

Cikgu Azarina


Aku masih lagi ingat peristiwa ini walaupun ia berlaku ketika aku masih ditingkatan 2. Cikgu Azarina ialah cikgu Bahasa Inggeris ku. Dia sering menjadi tumpuan setiap pelajar lelaki sekolah ku. Walaupun dia sudah berkhawin dan mempunyai 2 orang anak tubuhnya masih lagi bergetah.

Apabila dia masuk mengajar di kelasku aku sentiasa berangan bersetubuh dengannya. Aku sering memberi tumpuan kepada buah dadanya yang agak besar itu. Alangkah bertuahnya jika aku dapat memegangnya.

Pada suatu hari, aku ternampak cikgu Azarina masuk ke dalam bilik air. Pintu bilik air itu tidak bertutup rapat. Aku ingin mengintai apa yang sedang dia sedang buat. Aku pasti tiada orang yang nampak kerana bilik air itu tersorok.

Aku memerhati dengan teliti. Tiba-tiba aku nampak dia sedang bermain dengan pantatnya. Pada masa itu konek aku pun menegang bagai nak meletup. Aku lihat pantatnya sungguh bersih dan putih tiada sehelai bulu pun yang tumbuh. Mungkin dia mencukurnya. Tidak sengaja aku tertolak pintu bilik air itu dan dia perasan aku ada di situ.
Cepat -cepat dia menutup kainnya. Dia memangil aku. Aku menghampirinya dengan tergamam. Dia bertanya adakah aku nampak apa yang sedang dilakukannya. Aku menjawab ya. Lalu dia menyuruh aku menanggalkan seluar ku. Aku hanya menurut bagaikan dipukau.

Dia memegang konekku yang masih tegang itu lalu dilancapkan konekku perlahan-lahan. Dia menyuruh aku menanggalkan baju dan colinya. Maka tersergamlah buah dadanya yang putih itu. Putingnya berwarna merah. Aku meramas buah dadanya dengan kasar. Aku menghisap putingnya teteknya.

Selepas itu dia menaggalkan kainnya maka tertayanglah mahkotanya yang cute itu. Aku menjilat pantatnya yang basah itu walaupun baunya kurang enak tapi oleh kerana nafsu telah menguasai aku jilat juga. Perlahan-lahan aku memasukkan jari ku ke dalam pantatnya. Dia mengerang kesakitan. Aku lajukan jolokkan lalu dia meminta aku memasukkan konekku ke dalam pantatnya. Aku pun menurut saja.

Ketat juga pantat cikgu ini. Aku memasukkannya perlahan-lahan. Dia merengek kesedapan. Aku lajukan dayungan sementara dia menahan kesedapan. Lalu dia menarik pantatnya dan mengulum konekku. Aku mengerang kesedapan. Itulah pertama kali aku merasa nikmat konekku dikulum.

Selepas itu dia menyuruh aku menyambung dayungan. Kali ini aku tidak bagi can aku jolok sekuat hati dan sepenuh tenaga.Dia menjerit dengan nyaring tetapi perlahan. Akhirnya air mani ku terpancut hampir 10 das. Aku benamkan konekku lama-lama di dalam pantatnya. Lantas dia menyambar konekku dan hisap sehingga kering sisa air maniku. Dia tesenyum puas. Kali ini dia mencium mulutku dengan rakus.

Aku merasa sesak nafas apabila diperlakukan sedemikian. Kami akhiri adegan itu dengan bercium mulut. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku kerana sudi melayan kehendak nafsunya. Aku hanya tersenyum. Dia menyuruh aku merahsiakan hal ini. Dia kata jika aku ingin lagi menikmati tubuhnya hanya perlu minta dan tidak perlu mengintai.

Sejak dari itu kami mengadakan adegan hampir setiap hari. Kami bagaikan pasangan yang sudah berkawin. Aku mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Azarina kerana sudi bersetubuh dengan ku.

Cili Api


Mula-mula sekali aku nak bagi tau disini,aku ni bukan laki yang baik, aku berkenan kat budak pompuan ni...namanya ani, dia punya badan....aci kerat jari...ribu pun boleh bayakk... masa tu aku baru 2-3 tahun kawin...dulu budak ni kerja ofis bawah... aku selalu curi pandang badan dia...36-24-36 beb..kelas gitu... tapi.. ditakdirkan... dia dapat masuk kerja kat ofes aku...aku kata dalam hati aku..bagi aku sebulan,aku mesti dapat dia...aku apa kurang...muka taklah lawa,tapi pakai kereta sport beb!!!..masuk hari ke 5 dia kerja, aku yang tak pernah tegur dia, lalu beranikan diri mengajak dia ikut aku ke KL...ada kerja kata aku...dia ok...

Di KL aku tidoq di Shangrila...first time...aku relaks..dari perilaku dia...kalau aku mau..dapat malam tu..tapi..orang lama...nak pi mana....lepas balik KL, minggu depan tu aku ajak dia ke Hatyai..dia kata lama tak ke sana...orait latu...lepas cek-in aku terus mandi..bila habis dia mandi pulak..hangat dia kata...keluar saja,dia pakai tuala duduk depan cermin dok kibas rambut,kote aku apa lagi...tak besaq sangat...dalam 6" saja..tapi maknya yang selalu dok rasa kote aku kata..waa..macam itu cili api..manyak panas wooo...sambung...aku beranikan diri aku peluk dia dari belakang..dia releks saja...terus aku jilat leher dia..dia terus pusing dan cium aku...(dia tengah frust dengan balak dia masa tu)...aku terus tarik tuala aku dan dia...aku angkat dia atas katil...aku jilat habih..dari atas sampai kekaki.. mengeliat.. siap terangkat punggung dia...aku tala kote aku kat mulut dia...baru nak belajaq..kena gigi..biasalah tu...apom dia ni jenis tembam dan licinnnn.. aku cukup suka yang licin..ada bulu..tak cute..

Aku ingat aku kat bawah tu... dekat-dekat 1/2 jam kot..sambil tangan aku meramas tetek dia...puting pun baru kecik...lepas tu...aku sorong kote aku tala kat apom dia...masuk saja kepala...dia kata...masih virgin..aku kata...tak pa tak masuk habih...aku sorong pelan-pelan..mana nak tahan beb...kalau aku tahan mangkok..mau 1/2 mangkok air dia..aku terus benam semua...terangkat kepaka dia..menjerit syok pun ada..sakit pun ada kot..kaki dia mengeletag tahan,aku bab position ni..kira ok... dekat 1/2 jam aku nak keluag dah aku tala dalam mulut dia...dia hisap sampai nak tekendon aku...malam tu aku balaih dia 4 round...esok balik..dia kata kat aku.. yang dia dah lama minat kat aku,dia tau aku dah kawin.. jgn takut dia kata....dia tak kacau aku...

Aku ada `port' aku sendiri...aku sewa rumah dekat rumah cina..privecy sikit...habih kerja saja...kami pi sana ..hari-hari..dah lama..dia ni pandai lebih dari aku..untuk pengetahuan hangpa dia ni kuat seks..laki boleh lari malam...dia kalu hisap..macam tak mau lepaih..dia cukup suka buah tungging...feveret aku tu...aku nanti hentam sampai berbunyi...bab dia duduk atas..lagi sempoi..sambil dia dok ayak..dia nanti ramas teloq aku...lepas keluag...dia nanti pi basuh..releks..10-15 minit dia nanti hisap lagi kote aku...balaih lagi...dia yang best semenjak aku main dengan dia...tak pernah setitik pun aku buang keluag...semua dalam mulut dia...kalau dalam ofes..dia duduk belakang sekali aku nanti pi duduk sebelah dia..orang didepan tak perasan punya..tangan aku nanti seluk dari bawah kain terus ke apom dia...sat saja mesti basah..aku tarik tangan aku..aku jilat..dia kata..`u sayang kat I sungguh' aku bagi signal..kami masuk toilet..sambil tungging aku balaih dia...dalam ofes meja mana yang kami tak guna,habis bangku semua staff kami duduk atau dia tungging masa kami `cunggit'...lepas ofes hours tu...nak jadi cerita dalam ofes tu ada satu maknya yang belum dia aku dok angkat nama dia anna...orang sabah...doa seks tak gila sangat ...tapi...dia suka kalu aku lepas mani aku kat dalam punggung dia...manyak panas dia kata..

Satu hari tu..tengah aku dok main dengan ani ni..dia mai di `port' aku..terkejut aku..dia ada kunci juga...dia lama tak dapat...maknya ni kalau lama tak dapat..dia pandai pujuk dan cari aku...akupun slowtalk kat depa dua-dua...`u dua-dua kawan ..apa macam kalau kita main sama..gila lu...anna kata..lepas aku ayat dia..lama jugak..dia ok...ani pulak segan...pompuan..aku bagi gia stim...telanjang dua-dua...tengah aku dok taji belakang anna..ani kata nak try..sakit dak??..aku kata KY ada,aku try kat dia mengerang habis...masa nak keluag mani aku...ani nganga mulut dia...anna tanya kat dia...best ka?...lepas 1/2 jam..depa pulak rogol aku.. terbalik... dah tak segan dah depa ...aku main macam tu dengan depa... ada kot..4 kali...di ofes depa makin ngam...aku selamat...tapi aku nak kata disini...aku kalau tak kahwin lagi...mau aku ambik ani jadi bini aku...kalau suruh apa-pun dia buat... tak bantah punya...aku pernah sound kat dia..jadi no.2..dia kata kat aku.. kesian kat kakak...lani dia dah kahwin dah,anak 1.. naik merz lagi..maknya tu baru kawin.. baby 5 bulan dalam perut...dua-dua masih kontek aku...kawan..salah ka?talipon saja beb...aku nak tambah sikit..masa ani kawin aku pi ....dia tengok aku...meleleh ayak mata dia..dia bisik kat aku...`sampai mati..dia ingat kat aku'...lani..kalau dia tak puas dengan laki dia...dia bayang muka aku...tangan dia gedik-gedik kat apom...mesti keluag..dia kata...laki dia...5-10 minit saja...aku..sampai mengeletag lulut dia kata...cerita ni...betoi..satupun aku tak tambah...dia akan jadi kenangan sampai aku mati....lani aku releks...jaga family aku...bini aku tu...org.utara kata...`raja manusia'..untuk ani...nombor handset aku tak tukag punya...

Dapat kaklong


Saje nak cerita kisah lame....
Dulu aku tinggal kat rumah mak angkat aku. Dia ada sorang anak lelaki dan dua orang anak perempuan. Sorang kak long... seksi dan pandai begaye. Sorang lagi tu tomboi tetapi cun jugak.

Aku agak rapat yang tomboi tu tapi kak long ni, bile malam aje pakai baju tido jarang ... aku pun elalu gak perati tapi diam-diam aje le..

Satu malam sedang aku tido dalam bilik, aku lihat terang semacam aje kat ruang tamu... Aku intai dari celah pintu bilik. Peh! Aku lihat kak long sedang tengok cite blue.. sorang-sorang! Kejap-kejap dia pegang cipap die.Basahle tu.. kata hati aku. Aku berdebar debar jugak. Tapi aku tak berani gi kat dekat dekat...

Sampai lah cite tu abis. Aku mematikan diri takut die tahu. Selepas die masuk bilik (biasenya die tidak kunci ), aku tunggu dalam 30 minit..lama gak! Hati aku bedeba-deba, macam nak gi intai ape die buat klepas tengok cite tu. Ake pong beranikan diri. Pelan-pelan aku jalan . Mana lah tahu nanti ahli keluaga lain tau.. mampos aku.

Aku selak daun pintu pelan-pelan. Cehhh... Dia lena tido.Hampeh ! Baru aku nak berpaling.. terperasan lak aku yang die tidor telentang. Sebelah die adik die yang tomboi tu. Aku pun dikuasaai nafsu... teruslah aku gi tengok kat dekat-dekat. Aku latak tang aku atas cipap die. No respon. Ni dah baik. Aku beranikan lagi.. masukkan tangan aku dalam baju die dari bawah. Kini tangan kau atas seluar dalam aje. Peh laju jantung aku tu. Syok pun ade takut pun ade.

Aku cuba selit kat dalam seluar die.. masih berair beb... Aku cari kelentit die, aku usik-usik. Alamak! She's moving.Tak berani aku nak begerak. Aku pun mematikan diri aku. Tangan Aku masih kat cipap die. Lepas tu die diam lagi. Aku pun lagi lah main die punye kelentit. Puhhh Syok giler first time lah katakan...

Lama-lama makin basah pulak. Aku cuba jolok sikit ke dalam, tibe-tibe die tarik punggung die. Bederau darah aku. mampos! kata hati aku.

Die pegang tangan aku. Aku tak tahu cakap ape dah. Dam hati aku, Habislah. Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau die bagitau keluarge die. Die tarik aku ke dapur. Die suruh aku duduk atas kerusi. Lepas tu die diam sambil ambil air suam dan minum. Die tanya aku apa yang cuba aku lakukan. Aku takut.. aku pun minta maap. Aku rayu die jangan hebohkan.. Aku macam nak nangis aje.. tetiba dia datang kat aku dan pegang tangan aku lalu diletakkan kat cipapnya. Dia kata die tak marah kalau aku cakap terus terang. Aku diam aje.. takut kalau itu hanya lah jerat semate.

Die lurutkan seluar keciknya sambil menaikkan bajunye ke atas. Hulamak.. nak tesembul mata aku tengok cipap perempuan buat kali pertamanya. Dia suruh aku buat macam dalam bilik tadi. Aku pandang die.. die pejam mata sambil menganggukan kepala.

Akupun ape lagi. terus menggentel... Die mengerang tapi angat pelahan.takut orang lain dengar kot. Aku tak peduli lalu kujilat dan masukkan lidah aku kedalam laur cipap nya. Sedap siot! Tangan dia tarik kain sarong aku ke atas..tepacak lah senjata aku yang memang keras.

Aku tengak die semacam aje. Lepas itu die tolak kepala die.Die cakap "kak long ndak" Tak sempat aku cakap dia terus duduk atas senjata kau dan cuba masukkan ke dalam cipapnya. Susah jugak fikir aku.. tapi aku tak nak tanya. Tetiba senjata aku jadi panas. Dah masuk rupanya... Hmmmmmm sambil lidahnya menjilat bibirnya. Dia terus duduk atas aku sambil menggoyangkan punggungnya.

Shhhh....... ummphhh, itu aje yang keluar dari mulutnya. Aku pun tak tahan jugak. Lalu aku hentak kuat-kuat... dia peluk aku lagi kuat semacam aje. Dalam aku bingung tu, tibe tibe gerakan die tambah laju. Aku jadi tambah sedap..sedap betul! Syurrrr tepancut aku penye dalam cipap die. Die pun berentikan gerakannya sambil memelukaku dengan kuat dan rapat. Lepas tu, dia bangun sambil senyum kat aku. aku tengok kat anu aku ada darah... Aku tak paham.. Kak long kata dia dara lagi.. Die tanya aku puuas tak... aku kata aku nak lagi.

Die terus baring atas lantai. Kali ini aku tak tunggu arahan die .Terus aku masukkan batang aku dalam cipapnya. Peh.... paham-paham le ye..

Malam tu aje kite orang main empat kali.. Aku dah tahan dah ni. Kak long la ni pun tengah hisap batang aku. Peh tak tahan beb.. aku blah dululah..Dah tahan...ok gua chow!

Di Tebuk Pak Haji



Peristiwa ini berlaku semasa kami sekeluarga bercuti di Melaka. Masa itu kami sekeluarga tinggal di rumah Pak Ngah dan ayah terjumpa kawan lamanya, Haji Idris di Melaka. Haji Idris ini lelaki yang agak berumur daripada ayah ku yang lebih kurang dalam lingkungan 55 tahun ke atas. Ayah menjemput Pak Haji untuk makan malam bersama kami di rumah Pak Ngah. Semasa waktu itu Ayah membincang mengenai hal business dengannya dan kemudian Pak Haji berkata di akan menghantar document mengenai perkara tersebut kepada ayah dalam masa beberapa hari lagi. 3 hari kemudian Pak Haji datang ke rumah Pak Ngah untuk menyampaikan document tersebut kepada ayah tetapi ayah dan yang lain tiada dirumah kerana mereka ke Port Dickson untuk berkelah dan aku tidak ikut mereka.
“Assalammualikum”.
Aku balas salamnya dan bertanya, “Pak Haji datang nak jumpa ayah ke?”. Lalu dia jawab, “Ya”.
“Ayah tak ada?”, tanya Pak Haji.
Aku jawab, “Tak ada Pak Haji, mereka semua ke Port Dickson untuk berkelah, jemputlah masuk dulu”. Lalu Pak Haji masuk dan duduk di ruang tamu.
“Pak Haji tunggu sebentar ya! Inah buatkan kopi”.
“Ini document yang Pak Haji nak bagi ayah kemudian ini ada kuih untuk kamu semua”, kata Pak Haji. Lalu aku menjemput Pak Haji untuk minum lalu aku minum bersamanya sambil memakan kuih yang diberinya. Selepas beberapa minit, aku terasa berada dalam keadaan separa mabuk. Kemudian aku perasan yang aku berada di atas katil aku dan aku tidak tahu bagaimana aku sampai di sana dan aku dengar suara Pak Haji. “Inah!berapa umur Inah sekarang?”. Aku terus jawab enam belas lalu aku tanya,
“Apa Pak Haji buat ini?”.
Pak Haji kata, “Inah!Inah ini cantik dan Pak Haji nak tahu Inah ini anak dara kah?”.
Lalu aku kata “Pak Haji apa Pak Haji cakap ni?Inah takut Pak Haji”. “Jangan takut Inah kan Pak Haji ada”, kata Pak Haji sambil menanggalkan pakaian ku satu demi satu. Aku mengeliat setiap kali geseran tangannya yang berkulit tebal dan kasar itu terhadap kulit tubuh ku yang lembut dan gebu itu.
Aku berkata, “Jangan Pak Haji Inah ni anak kawan Pak Haji Inah ni dara Pak Haji”. Kata-kata ku tidak dihiraukan oleh Pak Haji. Kini aku dapat rasakan sekujur tubuh ku tidak ditutup oleh seurat benang di nikmati oleh mata Pak Haji yang liar itu. Matanya menikmati setiap pelusuk tubuh ku dengan penuh hawa nafsu. Tubuh ku yang putih gebu itu menjadi sasaran nafsu Pak Haji. Aku semakin hanyut dalam kemabukan. Aku dapat merasa tangan yang kasar mula meramas gunung dada ku yang masih segar memuncak itu. Kulit tangannya yang tebal dan kasar itu membuat aku mengeliat tetapi aku tidak berdaya menentang hawa nafsunya. Puncak gunung ku mula mengeras. Kemabukan ku kini bercampur keasyikkan yang teramat sangat.
Aku merintih, “Argh jangan jangan di sana Pak Haji... Argh hhmmm Arggg jangan”. Kata-kata ku tidak dihiraukan oleh Pak Haji yang telah dikuasai oleh gunung ku. Kini gunung susu ku dinyonyot seperti bayi kelaparan. Puting ku di geser dengan gigi Pak Haji yang matang itu. Aku dapat rasakan bibir serta lidahnya yang tebal, berkedut dan kasar serta berliur itu menerkam tetek ku yang masih subur itu seperti harimau yang kelaparan. Aku mengalah pada hisapannya lalu tanpa aku sedari aku merintih.
“Hmmmm sedapnya Pak Haji Inah nak lagi”. Kini tangannya mula merayap ke kawasan terlarang lembah dara ku.
“Hmmmmmmm aaarrggghhhhh”. Aku merintih kesedapan. Jari jemarinya mempermainkan terowong dara ku. Aku mengeliat.
“Aarrgh Pak Haji jangan di situ tolonglah jangan di situ ooohhh sedap lagi Pak Haji lagi jangan berhenti Pak Haji”. Kini Pak Haji melajukan penerokaan ke dalam terowong ku itu. Setiap tusukan jarinya menjadikan lembah ku itu dibanjiri dengan air nikmat. Keasyikkan aku tidak dapat ku kawal lalu ku kata, “Pak Haji Inah nak Pak Haji”.
“Inah pasti?”. tanya Pak Haji. Aku hanya anggukkan kepala ku sebagai tanda setuju. Kini Pak Haji menanggalkan pakaiannya dan terserlah tongkat Pak Haji yang berumur, tebal dan berkedut itu yang telah bersedia untuk meneroka lembah ku. Pak Haji membisikkan kat telinga ku, “Inah Inah kena tahan sakit dulu ya nanti lama-lama Inah rasa lain pula”. Aku mula resah. Pak Haji mula menempatkan kepala tongkatnya di luar terowong ku. Aku mula takut. Tiba-tiba aku dapat rasakan terowong ku di ceroboh oleh tongkat yang 2 kali lebih besar daripada saiznya. “Aaarrrggggghhhhhh sakit Pak Haji berhenti Pak Haji Inah tak tahan lagi Pak Haji tolong Pak Haji aarrggg adduuhhh aaarrrggghhhhhh hhhhmmmmm”. Aku ditusuk bertubi-tubi oleh Pak Haji dengan rakus sehingga aku jadi basah. Aku mengerang kesakitan.
“Pak Haji cukup Pak Haji Inah tak tahan lagi tolonglah aduh Inah ni dara Pak Haji”. Air mata ku bergelinangan tetapi Pak Haji menjadi lebih rakus dan merabakkan terowong ku dengan tusukan bertubi-tubi itu. Aku merayu padanya untuk berhenti.
“Pak Haji tolong berhenti Pak Haji Inah dah tak tahan ni”. Rayuan aku tidak dilayan dan tiba-tiba aku mengerang, “Aaarrrgghhh hhhmmmm aarrgghhh Paakkkkkkkkk Haaaaaaaaaaaaaji”. Aku mencapai puncak nikmat dan kemudian aku mula merasa kehangatan benih Pak Haji disembur ke dalam terowong ku. Selepas kejadian itu, Pak Haji sering mengunjungi kami di KL dan merabakkan terowong ku lagi.

Difuck Uncleku



Di negara ini kejadian sumbang mahram dan rogol menjadi-jadi. Dengan adanya kemajuan IT perkara atau kejadian seperti ini cepat sangat sampai ke pengetahuan umum. Orang Melayu merupakan kaum yang gemar melakukannya. Ini disebabkan kejadian seperti ini mendapat publisiti yang meluas. Kaum lain ada juga tapi tak disebarkan. Perlu diambil ingatan akan hukuman rogol di negara ini adalah berat-20 tahun penjara dengan sebatan rotan sekiranya sabit kesalahan. Takrif rogol juga menakutkan iaitu budak perempuan berusia kurang dari 20 tahun samada dengan kebenaran atau tidak tetap ditakrif rogol.

NAmun ramai juga yang tidak melaporkan kejadian tersebut atas sebab-sebab yang hanya mangsa mengetahuinya. Aku masa kecik-kecik dulu memang manja dengan sedara maraku sampailah sekarang.. Aku memang manja. Aku juga rapat dengan mereka-bapa saudara, mak saudara, sepupu dan handai taulan yang lain. Kami ini boleh dikatakan dari golongan yang berada sikit. Kami dari keluarga bisnes. Tidak heranlah Papa dan mama aku rajin keluar negara terutama papaku yang mengendali bisnes minyak dan gas sedang mamaku dengan butiknya.

Uncle aku terkenal di bandar ni, boleh dikatakan berduit dan bisman ternama.. Kami sayangkan dia termasuklah aku sebab dia selalu pamper aku dari kecil sampailah sekarang. Tall, segak, smart dan duda-aku panggil dia Uncle N sahaja. Dia sepupu dan bisnes partner papaku dalam usia 40an sebaya mamaku sedang papaku menjangkau 60.

Kata orang-bila berduit ni muka tak lawopun jadi lawo sebab boleh makeup, boleh buat plastic surgery dan boleh betulkan apa sahaja yang hendak dibetulkan. Itu faktanya. Mamaku macamtu juga. Kalau tak makeup pun dia lawo orangnya macam pengacara Tv3 yang popular satu masa dulu Habibah Yusuf. Tapi bila dah meningkat usia ni rajinlah dia bermakeup sikit dan dia kelihatan anggun dan elegant sebab sudah jadi biswoman. Hasil Papa dan mamaku-ialah aku, anaknya, berwajah dan berbody macam pengacara tv3 juga iaitu Wan Zaleha Radzi. Usiaku baru sweet 17. Hidung mancung terletak.

Aku nak story skit. Result SPM aku bagus. Aku ni bookworm juga. Walaupun papaku orang berada bab education dia dan mama tidak alpa dan lupa dan aku pula kena buktikan yang aku bagus dalam pelajaran sebab abangku juga hebat dan kini menuntut di sebuah universiti di London. Cuma aku nationalistic sikit kalau boleh hendak habiskan pelajaran aku kat IPTA/IPTS local jer.

Uncle N senyum bangga kerana aku, anak buahnya cun melecun memakai dress labuh hasil ciptaan Bernard Chandran. Bahagian belakang tubuhku terbuka luas untuk tatapan sesiapa yang sudi. Aku rasakan-aku umphh dan paling menawan malam itu. Malam krismas aku sendirian sedang mama dan papaku berada di London. Selalu macamtulah sudah bertahun.

Aku merasa seronok berada dalam bilik khas Uncle N.. Uncle N mahu aku merasmikan biliknya yang special itu. Hiasan dalaman ala Turki dan dekornya amat menarik dan mengagumkan. Katilnya lembut dan rendah, lebar dan mewah dengan kain satin warna pink lengkap dengan peralatan dari tembaga.

Tiada sekelumitpun rasa takut dalam hatiku. Melainkan aku gembira dan senang sekali berada dalam bilik istimewa itu bersama uncle N. Aku merangkak ke atas katil dan menghenyak-henyak tilam yang menanjal itu. Cadar satin yang lembut itu kuraba dan kupi-lin. Aku berbaring sambil meraba-raba tilam atas katil yang berbumbung dan bertirai dan amat istimewa itu. Aku baring-baring sambil diperhatikan oleh Uncle N. Tidak dapat ku nafikan.. Uncle N memang kacak dan susuk tubuhnya, perfect!! Jantungku berdegup sekejap..

Uncle N mendapatkan aku dengan berbaring di sebelahku, memeluk ku dari belakang dan menjilat leher ku perlahan-lahan.. Tangan nya mengembara ke buah dadaku yang jeras didalam coli.. Aku mula rasa nikmat.. Tanganku mula merayap ke arah butuhnya.. Aku terkejut dan berderau darahku menyentuh butuh Uncle N dari luar seluarnya. Belum pernah aku berbuat sedemikian. Hatiku dub dab sebab aku merasakan keras dan besar butuh Uncle N yang masih belum dapat kulihat secara real. Aku ternyata kekok namun Uncle N mengawal keadaan..

Pantas aku membantu Uncle N membuka dress labuhku. Dan Uncle N membuka pakaiannya sendiri. Aku melihat dengan jelas akan butuh Uncle N ku.. Ohh Makk.. Besar dan panjang butuh Uncle N. Aku melihat butuhnya terpacak keras menujah angin, besar lilitan bulatnya dan panjang dengan kepalanya mengembang. Uncle N dengan matanya bersinar menghayati tubuh montokku.

Aku dipeluk dengan kemas dan kami berkucupan. Aroma tubuh kami bersatu dan pukiku mulai basah. Aku dapat merasakan keras dan tegang batang zakar Uncle N. Perasaan gusar dan takutku tiada. Aku rasa rileks walaupun dadaku berdebar kencang dan aku bakal dingap atau mengngap.. I am prepared..

Yang kutahu, aku selamat berada bersama Uncle N. Tangan ucle mengusap dan membelai tundun pussyku.. Aku semakin high.. Dan muka uncle N sudah menyembam ke pussyku.. Aku terasa jilatan nya yang slow and steady lidahnya keluar masuk meneroka lubang pukiku.. Ya, aku bersedia untuk difuck oleh Uncle N.

Indah.. O amat indah.. Uncle N menjilat, menghisap, menyedut dan mengigit manja clitku sambil memasukkan jarinya ke lubang duburku. Aku menjerit-jerit halus merasa sakit dan perit di lubang duburku.. Tapi menjadi selesa dan sedap bila ia dibuat serentak oleh Uncle N. Lidah di clit dan dilubang puki sambil jari dalam lubang dubur.

Oh my god!! I feel great..!! Walau pun ader terasa sakit.. Aku ditikam nikmat pada saraf, nadi dan bodyku.. Pussyku banjir!

"Arghh.. Huhh.. Urghh.. Hmm.. Nicee Uncle N.."

Uncle N mengajarku.. Aku disuruh mengulum dan menghisap batangnya.. Aku tidak pernah melihat batang yang begitu besar dan panjang. Batang Uncle N sekerat masuk meyendal kerongkongku.. Uncle N menyorong keluar masuk batngnya dalam mulutku, aku minta belas tapi tidak diendahkannya. Uncle N mendesah dan mendengus. Tiba-tiba.. Aku terasa ada cecair pekat dalam mulutku. Hangat rasanya. Yek!! Tak sedap langsung.

Uncle N mengadap wajahku. Kakiku dikangkangkan dengan luas. Aku tidak rela. Kali ini aku membantah dan melawan.. Aku tidak rela daraku hilang di batang Uncle N ku.

"Noo.. Noo.." jeritku.
"O yess.. O yess.." jerit Uncle N pula.

Batang Uncle N sudah mencecah bibir lubang farajku. Dia memegang bahuku dan menekan batangnya tepat ke lubang cipapku. Bantahan dan kekuatanku ternyata bukan lawannya. Aku terkorban dengan tusukan pertamanya.

"Aduhh.. Sakitt.. Peritnya" jeritku dengan mukaku liar ke kiri dab ke kanan dan punggungku ke atas dan ke bawah mengikut rentak henjutan Uncle N yang slow and steady.

Uncle N meramas buah dadaku sambil menghisap putingku. Kemudian dia membuat beberapa tompok lovebites kat pangkal buah dadaku. Aku tidak tahan.. Cipapku terasa sakit dan bibir farajku terasa pedih, peritnya bagaikan luka sedang batang Uncle N dalam lubang pukiku bergesel dengan dinding vaginaku. Aku lemah.. Lalu merelakan apa yang berlaku tidak mampu melawan Uncle N dan tidak juga marah kepadanya kerana merobek dara dan merampas kegadisan-ku.

Henjutan demi henjutan, tusukan demi tusukan, tujahan demi tujahan batang Uncle N ke lubang pussyku.. Tanpa disedari, tanpa diminta, tanpa dipelawa rasa kesakitan yang kualami bertukar menjadi satu kenikmatan yang membalut dan membalkun seluruh saraf di tubuhku.

"Oohh.. Yes.. Uncle NN plzzgo.. Onn.. Umph!! Ohh!! Argghh.. I am cumingg"

Uncle N mengucupku sambil berbisik kata-kata manis dan melajukan sedikit henjutan dan pompaan batangnya cuba menerobos sepenuhnya lubang pukiku. Aku tercunggap-cunggap dan merasakan kegelian sambil vaginaku bertindak dan pussyku ber-lendir. Aku menahan perutku kerana sedapnya membuatkan tubuhku kejang.

Dia membiarkanku bertindak. Biarpun ada rasa pedih di bibir farajku namun keenakannya dan sendat lubang pukiku dengan batang Uncle N yang baru 3/4 masuk membuatkan aku bersemangat untuk menelan keseluruhan batangnya.

Aku menunggeng dalam posisi doggie.. Aku senang dan suka posisi ini and is the best. Buah dadaku di ramas-ramas dari belakang sedang Uncle N memacuku. Butuhnya sudah dimasukkan ke dalam lubang pukiku. Aku mejongketkan buntutku tepat ke batangnya. Uncle N mula menghenjut sorong tarik dan keluar masuk dalam lubang pussyku. Dari depan aku rasa sendat kini aku merasakan sendat dan senak sebab kepala kote Uncle N mengenai g spot dalam lubang vaginaku.

Aku meraung, mengerang, menjerit halus sambil mataku pejam dan tanganku kukepit, sedang bibirku mengumam menahan sedap yang menjalar ke segenap tubuhku. Hentakan Uncle N makin kuat dan aku memang senak dengan geselan kasar batang Uncle N ke dinding vaginaku membuatkan pukiku banjir. Tubuhku mengelinjang manakala kakiku rapat kulipat-aku menjadi doggie kecil sambil aku diajar oleh Uncle N untuk menolak buntutku ke depan dan ke belakang mengikut rentak henjutannya. Setap ditusuk aku depankan buntutku supaya batangnya masuk dalam pussyku sepenuhnya sampai ke pangkal sehingga kulit tundunnya bertemu dengan kulit cipap-ku.

Aku sudah hampir ke tahap klimaks. Nyata tenaga jantan Uncle N tidak terduga.. Dia masih mampu menunggangku walau kuminta berhenti. Dia terus mengerjakan pukiku dengan batangnya yang kurasakan bedenyut mengenai dinding vaginaku. Aku rasa senak tapi sedap yang amat sangat.

Terkejut aku bila Uncle N menjerit melengking. Uncle memancutkan air mani nya ke atasku. Kami berpeluh kepenatan. Uncle N masih meramas buah dadaku. Aku melihat darah yang bercapur air mazi serta air mani melekat bertompok dicadar satiun lembut itu.

Aku takut dan gusar tapi Uncle N menenangkanku.. Dia menyata-kan semua adalah terkawal dan jangan gusar. Dia memelukku kemas dan kami duduk berpelukan diatas katil mewah di bilik special itu sambil Uncle N membelai diriku. Mengelus dan mengusap belakang tubuhku. Memang istimewa baik bilik dan baik aku. Aku yang specialnya sebab aku anak dara ditebuk oleh Uncle ku sendiri.

Dan Uncle N memimpinku ke bilik mandi.. Dia memandikan aku dalam bathtub yang class. Siap dengan air suam-suam dengan sabun wangian yang menyegarkan. Dia membasuh cipapku yang berdarah itu, aku menjerit halus membongkokkan diriku kerana pedih. Akhirnya kami berdua merendamkan diri kami dalam bathtub dengan soap foam berbau strawberry.

Apa yang berlaku antara aku dengan Uncle N hanya kami berdua sahaja yang tahu. Rahsia ini kami simpan sampai kini. Aku menjadi "isteri rahasia" kepada Uncleku sendiri. Aku belajar dengan bagus tentang permainan asmara ini dari Uncle N. Aku tidak kata aku dirogol oleh Uncle N, tapi aku kata aku belajar bersetubuh dengan Uncle N?


E N D

Dihenjut Bapa Tiri


Mak dengan ayah aku berpisah masa aku Tingkatan 3. Ayah aku dengan segera kahwin balik dengan andalusia. Mak aku tak kahwin, tapi boleh tahanlah pakwenya sana sini. Akhirnya dia kahwin duda anak tiga dua tahun lalu.

Aku pun hairan juga kerana dalam ramai-ramai boyfriendnya yang kaya, dia pilih duda tokey kain tu. Tapi aku akui bapak tiri aku tu handsome dan romantik orangnya. Dia pun sayangkan aku sebab aku je yang duduk rumah sebab masih sekolah.

Lepas SPM aku dapat Pangkat 3 je, dia suruh aku tolong mak dan dia berniaga kerana bisnes semakin besar. Okelah tu, sebab duit aku tolong berniaga pun lebih banyak daripada gaji abang kakak aku yang kerja eksekutif di opis besar.

Bapak tiri aku ni asalnya orang Thailand dan handsome dan besar tinggi orangnya sebab bapak dia Arab. Siam + Arab = SiRab. Ha - ha! Dia dah lama dapat kerakyatan sini tapi selalu balik Thai ambil barang untuk bisnes keluarga kami.

Mak aku selalunya ikut tapi ada sekali tu dia suruh aku je pergi temankan sebab ada banyak hal yang terpaksa dia uruskan. Tapi hari tu banyak hal, kita orang bertolak dah lewat malam.

Hujan mula turun ketika kami melepasi Behrang dan makin lebat sampai tak nampak jalan. Bapak aku cakap lebih baik stop dulu kat hentian sebelah seterusnya sebab dia pun agak letih. Kami pun susur masuk, tempat tu entah kenapa agak gelap malam tu dan hanya ada dua lori besar yang berhenti rehat.

Bapak aku parking paling jauh dari lori tu di kawasan paling gelap. Dia kata dia nak tidur sekejap sementara tunggu hujan reda dan suruh aku rebahkan kerusi dan baring. Okelah, aku pun baring tapi tak boleh tidur sebab sejuk dan aku rasa nak terkucil. Aku mintak bapak aku temankan pergi toilet, dia ambik payung dan peluk aku supaya tak basah. Tapi basah jugak sebab hujan lebat sangat.

Bila masuk semula dalam SUV, aku dengan dia dah separuh lencun. Dia pergi kat tempat barang dan ambik beg suruh aku tukar baju. Dia bukak baju dia dan lap badan, lepas tu bukak seluar dan pakai towel je.

Aku serba salah tapi aku dah kesejukan walaupun air-cond dimatikan. Jadi aku pun ke belakang tutup badan dengan towel sambil cuba buka t-shirt yang basah. Masa nak buka bra paling susah, nak pegang towel lagi dan aku terpaksa berpaling menghadap belakang kenderaan sambil tangan aku cuba buka cangkuk bra. Masa tulah aku dengar suara bapak tiri aku betul-betul di belakang aku.

"Mari pakcik buka kan."
Aku terdiam tapi biarkan saja sebab tangan dia dah masuk ke dalam towel dan membuka cangkuk bra aku. Bila dah terbuka, tangannya masih di belakang aku dan nafasnya terasa pulak di tengkuk aku. Aku matikan diri.

Masa tulah towel aku jatuh dan posisi aku betul-betul memalukan dengan bra yang separuh tertanggal, seluar yang lencun dan bapak tiri aku separuh bogel berada rapat di belakang aku.

“Yan sejuk, kan?” dia bisik kat telinga aku dan masa tu aku rasa tangannya perlahan menolak bra aku yang separuh tertanggal.
Aku tengok je bra tu jatuh atas tempat duduk.

“Pakcik nak buat apa ni?” aku tanya balik dengan cool.
Dia tak jawab sebaliknya cium tengkuk aku, buat butterfly kisses. Tangannya merayap terus ke tetek aku dan meramasnya perlahan tanpa langsung usik puting yang memang dah menonjol kesejukan. Terer romen la dia ni, kalau boyfriend aku tahu syok dia je.

“Kereta kita ni lebih besar daripada Kancil, Yan,” bisiknya lagi.
Celaka bapak aku ni, dah sah mengendap projek aku dengan boyfriend aku minggu lepas kat garaj - tapi tu cerita lain. Okelah tu, duduk saja tunggu hujan pun boring, lagipun bapak tiri aku ni handsome dan macho. Bolehlah...

Dipendekkan cerita, selepas dia menguli dan menyonyot tetek aku diselang seli dengan french kiss kami, aku pun mengangkang luas di seat belakang kereta yang direbahkan dan bapak tiri aku menyonyot pantat aku pulak.

Tak boleh nak cakap sedapnya sampai lencunlah muka bapak tiri aku dengan air aku tu. Dia sengih je lepas aku klimaks kali ketiga dan bangun cium aku dengan mulut yang masih basah dengan air pantat aku.

Towel dia dah lama terbarai tapi tulah masanya aku nampak konek Si+Rab tu yang tebal dan panjang dan jugak di trim kemas macam dalam cerita blue. Takdelah serabut macam sabut kelapa.

Aku tarik bontot dia ke muka aku, lepas tu aku jilat, hisap dan lenjan konek dia dengan mulut dan lidah aku. Air pantat aku macam bah kat Kelantan dapat konek power, TKO konek boyfren aku.

Dipendekkan cerita lagi, dia kangkangkan aku luas dan sondol puki aku atas bawah kiri kanan. Dia punya henjut betul-betul dahsyat entah berapa kali aku jerit tapi aku tak peduli sebab aku memang suka kena hentak kuat-kuat dan takde sapa pun dengar dalam hujan lebat tu.

Aku terbang ke langit ke-40 dengan bapak tiri aku dan yang paling best masa dia tembak air mani dia dalam lubang pantant aku berkali-kali, aku menggigil kesedapan. Huh, lazatnya tak terperi! Macam ni rupanya rasa Konek Si+Rab, patutlah mak aku gilakan dia.

Kita orang teruskan perjalanan malam tu dan tak berhenti lagi walaupun pantat aku mengemut-ngemut kebasahan dan konek dia mencanak tegang nak main. Kita orang hanya berhenti selepas masuk ke Thailand dan sewa hotel dan main enjut-enjut seharian.

Bapak tiri aku telefon mak bagi tahu kami lambat sebab kereta ada masalah. Lepas tu kami teruskan urusan bisnes dan sewa hotel lagi supaya dia dapat menyodok pantat aku.

Selepas balik ke Malaysia, hidup kembali seperti biasa, bapak dan aku tak berani sangat sebab bapak tiri aku memang sayangkan mak. Lagipun bisnes kami kenalah jaga. Lagipun katanya mak aku pandai main dan kerana itulah anaknya pun pandai jugak.

Aku tak kisah sebab aku dapat dua batang. Batang boyfriend dan batang konek bapak tiri yang aku lenjan hanya bila kami ke Thailand. Mak dah jarang ikut kami. Sesekali bila mak tak ada rumah aku curi-curi enjut juga dia dia di sofa atau dia kangkangkan aku dan sondol aku di meja makan kat dapur. Sedap nyer..

Harnani


Hidungnya taklah kemek, bulat juga. Cantik. Nama dia . Memang sederhana, berkulit hitam manis dan matanya bulat. Bentuk bodynya fuhh.. Mengancam. Sesiapa yang melihat tubuhnya pasti meleleh air liur.. Kalau tak kena gaya.. Air mazi pun keluar. Cayalah. Tengok body macam penyanyi Ning Baizura begitulah body .

Persahabatan kami lebih bermotifkan suka-suka dalam pada itu yang pentingnya ialah companionship. Ada juga ke arah sentimental value yakni lebih kepada pemberian hadiah tidak kira apa jua barangnya.. Jika tidak berminat masakan nak berbelanja wang kepada seseorang but itu semua tidak jadi soal asalkan both of us wanna be friends. Tambahan (39thn) adalah isteri seorang anggota polis pangkat rendah. Tinggal di kuaters polis dalam sebuah kawasan perumahan.

Segan pula rasanya bila lelaki itu memarahi isterinya di hadapan kami kat tempat letak kereta sebuah pasaraya dekat kuaters polis itu. Isterinya hanya diam membisu tidak menjawap sepatah kata. dan aku memerhatikan dan tahu mereka ini suami isteri kerana gaya dan cara suami memarahi isteri tidak sama dengan gaya bapa memarahi anak perempuan atau Abang memarahi adik perempuannya.

Suaminya lebih kurang dalam 53 tahun tetapi isterinya kelihatan lebih muda, paling tidakpun usianya dalam 30-31 tahun.

"Lorr.. Tak habis-habis nak temper Sarjan Seman tu. Nak marah binipun marahlah kat rumah. Ni depan orang. Payah betul sarjan ni. Kesian si Safura tuh." kata berdecik dan mengeleng.
"Bini muda tu, Isteri pertama meninggal sakit barah enam bulan lalu. Lom kering tanah merah kubur bini dah nikah lain. Tul tak Abang N?" kata sengih walaupun pahit menelan kenyataan itu dan aku tidak dapat menafikannya.

Aku memandang wajah Safura yang beku dari dalam kereta dan mendapati menarik orangnya. Namun sehebat mana perjuangan wanita untuk memelihara agar miliknya tetap dalam genggamannya, dia tidak juga terjamin mendapat kejayaan kerana dia mungkin dikhianati suami dan selepas itu mungkin mencederakannya dengan akibat-akibat yang menghancurkan rumahtangga dan masa depan anak-anak mereka.

Kesangsian dan kebimbangan yang tidak kunjung reda menekan hati wanita itulah yang membuatkan wanita selalu cemburu, sensitif dan begitu tajam terhadap gerak-gerik suami, tetapi perasaan cemburu itu masih dapat ditahan-tahan dengan cara-cara diplomasi, kecuali pada wanita yang lemah dan tidak mempunyai keyakinan terhadap dirinya sendiri.

"Abang heran dunia dan kehidupan. Ada isteri baik suami macam laknat. Ada suami baik isteri sebaliknya. Namun lelaki selalunya menjadi binatang.." kataku merenung jauh meninggalkan situasi.

mengerling.

"Apapun selalunya isteri atau wanita dipersalahkan"
"No komen Nani. Nak buat camner nasiblah? Tanggung jer" balasku sengih sambil mengerakkan kereta melepasi pasangan yang sedang panas itu. Aku menjeling ke arah safura yang tidak sedar perlakuan mereka sedang diperhatikan.

Suami sendiri menghidap sakit jantung. Dan beberapakali masuk dan keluar hospital. Puaslah dia menjaga suaminya bila terlantar di wad. Nasib baik anak-anaknya yang tiga orang itu sudah besar dan boleh menjaga diri sendiri dan tinggal di asrama.

Aku kenal dengan pun secara kebetulan. Masa suami dia terlantar di wad, anak saudara aku pula dimasukkan di wad yang sama kerana disyaki jantung berlubang. Di situlah aku mengenali dan bertegur sapa dengannya. Sebab sering mengunjungi anak saudaraku setiap petang dan pun tidak ketinggalan tegur sapa selain menjaga hal ehwal suaminya. Dari situ aku dapat tahu sakit suami dan keberadaan dirinya.

Di apartment kuaters polis. Sambil membancuh kopi sempat menjeling ke arahku. Keinginan batinnya mula bergelora. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. mahu menggoda Abang N. Dua butang teratas blausnya dibuka. Dia keluar membawa kopi.

Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapanku sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu jelas di mataku. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mataku hampir terjojol memandang dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelahku.

AKu senyum sambil menghirup kopi panas yang dibuatnya. Ku perhatikan apartment kuaters polis berbilik tiga itu. Jiran mereka tiga pintu sahaja. Bermakna satu tingkat ada empat keluarga menghuni setiap apartment di situ.

Anak-anak semuanya tinggal di asrama. bebas bila suaminya di wad atau bertugas out station. Suaminya juga seorang sarjan polis.

"Suami Nani baru 45 tahun dah ada penyakit jantung. Abang N senior sikit tapi sihat" kata Nani sambil mengurut pehaku.
"Semua tu rezeki Nani. Nak buat camne? "Kataku. Kami duduk di sofa lembut sambil melihat konsert AF 1 yang ditayangkan oleh Astro.
"Banyak sesabor jer"

Aku tidak membantah perlakuan tetapi memandang mukanya bagaikan bertanya. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya pada lenganku. Pahaku diurutnya lembut. Semakin lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batangku yang mula menyanggak. Nani membuka zip seluarku lalu mengeluarkan batangku yang tetiba mencanak.

"Waduhh!! Bang Nn..!! Apa nie?? Besar dan panjangnya kote Bang N"

Nani menekup mulutnya sambil menjerit kecil dan melopong. Tangannya terus mengenggam batangku. Gelojak nafsunya menular ke seluruh saraf dan tubuh. Hati mahukan batang Abang N. Dia benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apapun yang terjadi. Sejak suaminya menghidap sakit jantung jarang dia dipuaskan oleh suaminya.

Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mataku terpaku tak berkelip memandang pussy tembamnya bila aku pakaiannya telah dibuka. TV masih rancak dengan Vince menyanyikanlagunya. baring di atas hambal di depan TV.

Aku pegang dan ramas breast dia, fulamak.. Pejalnya!! Nak kata lembut tak juga, nak kata keras tak juga. Masa tu dia pun dah steam la aku rasa. Kami berkucupan sakan sambil jari-jariku terus mengentel puting teteknya. mengerang kuat siutt!!

Lepas tu memeluk aku kuat-kuat sambil mengucup mulutku. Kami memain lidah masing-masing dan bertukar air liur. Mak aii.. Terasa teteknya terhimpit oleh dadaku. Aku rasa panas-panas suam je tetek dia kat dadaku.

Aku gigit puting hingga merah. Setelah puas mengerjakan teteknya, akupun cium badan hingga ke bawah. Kini muka aku betul-betul melekap ke pukinya. Cantik, tembam berbulu halus cipapnya. Hmm.. Aromanya menusuk hidung mengerak syahwatku. Aku mula menjilat alur puki dengan lahap. Tidak lupa menyonyot clitnya sambil mengigit manja. Aku mula masukkan satu jari aku ke dalam lubang pussynya. Kemudian menjulurkan lidahku keluar masuk di lubang puki . Airnya likat dan kuhirup mau merasa seronok dan mengencangkan keras butuhku.

Dia mengocok butuhku dengan usapan yang lembut dan perlahan. Batangku berdenyut-denyut dalam gengamannya. mengemudikan butuhku ke mulut pukinya.. Sedikit demi sedikt kutekan butuhku mencuba memasuki lubang cipapnya yang sudah berair.

"Aduhh.. Aarrgghh.. Sedapp.. Tekan Bang.. Aduhh.. Sedapp," jeritan kecilnya kedengaran.

Lubang pukinya menerima batang butuhku, dinding vaginanya mencengkam.. Baru kepala butuhku saja yang masuk. Kutekan lagi. Terasa geselan dinding vaginanya dengan batangku menghasilkan rasa geli yang amat sangat. Kuhayun dan hentak butuhku masuk dan keluar di lubang pukinya.

mengelinjang dan tubuhnya kejang. Mukanya dinaikkan ke atas dan sekejapan ke kiri dan ke kanan. Dia menghonggah punggungnya menerima hentakan butuhku. Dia mengerang, menjerit dan mencakar tubuhku. Lama-kelamaan dia mula merasa nikmat.. Terasa hangat dinding pukinya mengemut butuhku. Aku masih mampu menghenjut kuat ke cipap tembamnya.

"Eemmpphh ahh.. Lagi bangg.. Ohh sedapp.. Lagi.. Bang N.. Fuck me.. Fuck me hard," jeritnya manja.

Nafasnya kasar, besar dan tercungap-cunggap. Aku juga. Peluh kami bercucuran macam orang mandi.. Sofa sudah kebasahan oleh peluh kami berdua. Aku menukar posisi, kali ini kaki kirinya kuletakkan di atas bahuku.. Sambil kubisikkan.

"I wanna fuck your anus.."

seolah-olah pasrah dan merelakan. Perlahan-lahan kubenamkan butuhku ke lubang duburnya.

"Arrgghh.. Adduuhh.. Sakiittbang." menjerit dan merengek kesakitan.
"Relax sayangg.." pujukku sambil aku mencium dan menjilat tengkok dan cuping telinga .

Seinci demi seinci kumasukan butuhku.. Sampai habis seluruh batang kumasuk kedalam lubang analnya.. Kuhayun perlahan. Hayunanku semakin deras.. seolah-olah tidak tahan dengan cara itu.. Aku semakin ganas.. Tangannya mengenggam kuat pada tubuhku.

Kucabut butuhku cepat-cepat dan membenakan ke lubang cipap semula. membuka luas kangkangannya semula. Diua menjerit-jerit sambil menarik-narik rambutnya. Aku meramas dadanya sambil menghenjut laju ke pukinya.

"Ah.. Oh.. Geli Bang N.. Ah.. Ahh.. Ah.. Ah.. Ishh.. Sedap Bang. Kuat lagi Bang. I kuarr.." menjerit menahan nikmat sambil mengejangkan tubuhnya.

Batang Abang N menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya dan menghilangkan gersangnya sekian lama. Buntut lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak sambil otot-otot pukinya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang butuhku. Aku juga merasa geli dan ngilu yang amat sangat. Dan pundi-pundi telurku seakan mengumpul seluruh maniku.

"Nannii.. I m cummingg.. Abang kuar Nanii.." jeritku sambil meregang tubuhku dan butuhku kupacu kuat-kuat dan aku meledakkan air maniku dalam lubang puki .

memeluk dan mengepit pinggangku dan setiap henjutanku diikuti dengan kemasan pegangannya ke buntutku memastikan yang butuhku benar-benar habis ditelan oleh lubang pukinya dan telurku membalun kelentitnya.

Semasa aku menaiki lift untuk turun setelah bersenggama dengan petang itu, rupa-rupanya Safura ada di dalam lift yang sama. Aku tersenyum, menegur dan bertanya kabar.. Dia tidak tahu siapa aku dan aku memperkenalkan diriku.

Aku dan adalah sahabat.Sahabat yang mahu dikerabat. Dia suka aku memanjat body dan menunggang pukinya. Kali ini aku tidak mahu bersetubuh dalam apartmentnya lagi. Aku bawa dia ke 'hideout' aku yang lebih selamat.