Sunday, 27 January 2013

Kisah Aku Dan Roti



Kisah ini ingin aku ceritakan kepada para pembaca semua yang mana meminati ruangan ini. Kisah ini berlaku pada 7 tahun yang lalu tetapi sehingga sekarang masih segar dalam ingatan ku lagi. 

Kisah ini berlaku semasa aku berada di sebuah daerah bernama Kuala Lipis. Ketika aku bertugas disana hampir 6 tahun aku disana. Aku bertugas sebagai seorang anggota Tentera. Dipendekkan cerita aku telah dapat cuti pendek selama 2 hari. Setelah aku mendapat cuti aku pun bertekat tidak mahu tidur di dalam kem kerana aku bercuti. Aku pun pergi menyewa bilik hotel untuk aku bermalam disitu kerana aku ingin merasa tidur dihotel sebab selama ini aku belum pernah tidur di hotel. Setelah aku menyewa bilik di hotel tersebut aku pun pergi ke sebuah kelab atau pub untuk berkaroke dan enjoy.

Semasa aku didalam pub tersebut datanglah seorang pelayan menanyakan minuman, aku pun memesan 1 jag air minuman keras. Setelah pelayan tersebut datang membawa minuman yang aku pesan tadi, aku pun mengajak pelayan tersebut menemani aku minum. Aku mengenali pelayan itu. Dia memang aku kenal lama dah tapi tak kesempatan untuk aku berbual dan berteman. Kebetulan pada malam itu dia ada disitu aku pun mengambil kesempatan itu untuk berbual dengannya. Aku pun menyuarakan kehendaki dan naluri ku, iaitu meminta dia meneman aku tidur bersama aku di bilik yang aku sewa tu. Dia pun bersetuju dan dia meminta aku menunggu sehingga dia habis kerja. Aku pun bersetuju. Aku pun tunggulah dia sehingga habis kerja.
 

Dia ni badan boleh tahan agak besar, tetaknya sungguh besar, punggung sungguh mekar sekali. Pendek kata badan dia memang besarlah sebab itulah aku panggil ROTI kerana badan dia besar macam roti bengali yang dekat kedai mamak tu. Setelah dia habis kerja pada jam 1 pagi aku pun membawa dia naik bilik yang aku sewa yang tak jauh dari pub tersebut. Setelah masuk saja kedalam bilik tersebut terus dia menanggalkan baju dan seluar begitu juga dengan aku. Aku dan dia sudah tahu apa sepatutnya akan berlaku bila berada dalam keadaan begitu. Dalam kegelapan bilik itu aku dan dia yang kugelar roti terus berkucupan dan bercumbuan. Bibir bertemu bibir, tangan aku erat memeluk badannya dan membawa dia naik kekatil. Kami pun rebah diatas katil berdakapan dan masih berkucupan seperti melepaskan kerinduan seperti bertahun belum pernah bertemu.
 

Setelah kami bergulingan diatas katil, aku pun memainkan peranan peranan aku sebagai lelaki. Mulut ku masih dibibirnya tetapi tangan ku sudah meraba-raba dan mengusap keseluruh tubuhnya yang gempal tu. Jari-jari tangan kanan ku mula meramas tetaknya yang besar dan mekal tu. Teteknya masih lagi berbalut dengan colinya. Aku tetap terus meramas sehingga teteknya menjadi keras. Lepas sebelah kanan, sebelah kiri pula jari aku ke teteknya. Setelah puas au mengerjakan teteknya, aku mendengar dia mengerang kesedapan. Aku pun terus membuka butang colinya dan terburai dua biji teteknya yang memang besar kalau nak diukur dengan tapak tangan aku tak cukup jari aku nak meramasnya. Kini mulut aku pula bermaharajalela disitu. Mulut aku mencari puting teteknya. Lepas sebelas, sebelah lagi aku kerjakan puting teteknya sehingga dia lagi mengerang kesedapan dan badan tak tentu arah jadinya bila aku berbuat demikian pada kedua-dua teteknya.
 

Setelah puas aku mengerjakan kedua-dua teteknya kini jari-jari aku pula teruskan perjalanannya merayap ke bawah lagi ke bahagian perutnya dan terhenti di satu semak samun yang terdapat ditundunnya. Jari-jari aku bermain disitu dahulu sebelum aku teruskan perjalanan jari-jari aku kebawah lagi. Iaitu ke celah kelangkangnya. Bila sampai saja jari aku ke lurah dicelah kelangkangnya aku dapati airnya sudah begitu banyak sekali sehingga basah jari-jari aku. Aku makin bertambah stim dan khayal. Jari hantu aku terus mengali lubang pada lurah tersebut dan airnya bertambah banyak. Jari aku menjolok lagi pada lubang tersebut dan dia kulihat makin tak tentu arah jadinya. Setelah puas aku menjolok dan menggali pada lubang tersebut, jari aku mencari bijinya bila tersentuh saja jari aku pada biji kelentiknya, dia lagi bertambah khayal dan stim sehingga dia mencapai klimak yang pertama.
 

Kini sampailah masanya batang aku pula nak merasa akan kelembapan lubang yang aku jolok dan gali dengan jari aku tu. Aku pun meletakkan kepala konetku pada permukaan lubang pantatnya. Dengan sekali jolok saja konetku telah masuk terus ke dasarnya. Kerana aku tahu dia bukan dara lagi kerana sudah berpuluh lelaki telah menghentam pantatnya. Aku ni orang yang keberapa pun tak tahulah. Aku mula main sorong tarik dengan pelahan pada mulanya dan kemudian makin laju. Setiap kali konet ku masuk saja ke dalam lubang pantatnya setiap kalilah dia mengerang kesedapan. Airnya makin bertambah banyak keluar sehingga aku terasa meleleh ke telur ku. Setelah puas dengan posisi dia baring melentang dengan kakinya mengangkang menerima badan dan konetku masuk kepantatnya, kini beralih ke posisi dia diatas aku dibawah sepeti dia menunggang kuda rupanya. Dia menyarung pantatnya ke konet ku yang terpacak 90 darjah. Setelah puas dengan posisi tersebut kini bertukar ke posisi lain pula, kini ke posisi dia menonggeng pula aku masuk batang konet ku dari belakang pula. Sehinggalah kami pada malam itu puas. Dan aku rasakan aku sampai 3 kali terpancut air mani ku dalam pantatnya. Dia mungkin sama juga aku rasakan. Dan aku marasakan dia memang dahagakan kenikmatan itu dan ingin mengeluarkan airnya yang begitu banyak tu. Kami sama-sama puas malam itu dan pada esok pagi kami main satu round lagi sebelum kami meninggalkan bilik tersebut.
 

Itulah kisah ku menikmati seks bersama dia yang kugelar roti. Dia sekarang ku dengan sudah berkahwin dengan member aku juga. Aku tak pasti dimana dia sekarang bersama suaminya.

Kisah Benar Bersetubuh



Saya tidak pasti adakah perlu saya menceritakan kisah ini. Ini adalah kisah yang benar-benar berlaku dalam hidup saya. Saya sudah lama membaca kisah-kisah dalam myfirsttime ini. Tetapi tidak terfikir oleh saya untuk menceritakan kisah saya sendiri. Tapi hari ini saya teringin pula berkongsi pengalaman dengan semua pembaca myfirsttime. Apalagi ini adalah kisah benar yang berlaku dalam hidup saya. Saya memang seorang yang arif tentang seks. Saya telah mengenal seks sejak ditingkatan 3 lagi. Tapi kisah ini bermula ketika saya di tingkatan 6 rendah. Saya berasal dari sebuah kampung yang bolehlah dikatakan jauh dari bandar. Apabila saya ditawarkan untuk ketingkatan 6 saya terpaksa berpindah ke bandar sebab semua sekolah didaerah saya tidak menawarkan kelas untuk tingkatan 6 dalam aliran sains.
kerana minat sangat dengan aliran sains maka saya terpaksa berpindah ke bandar. Pada mulanya saya tinggal diasrama sebab belum biasa dengan keadaan bandar. Tetapi salah seorang untie saya mengajak saya tinggal dengannya. Alasannya saya boleh mengajar anak-anaknya terutama sekali dalam subject Math. Dia mempunyai 3 orang anak. yang sulung lelaki berumur 16 tahun, dan dua orang perempuan, yang kakak berumur 14 tahun dan adik berumur 10 tahun. Setelah tinggal selama 1 bulan bersama mereka, saya mula mesra dengan kesemua mereka.
Saya amat mesra dengan anak untie yang perempuan itu, yang berumur 14 tahun. Mungkin kerana dia selalu bertanyakan soalan, dan minta saya mengajarnya dalam subject Math, maka kamipun terlalu mesra. Biarlah saya namakan anak-anaknya, jeff, Tiffany, dan jerimia. Nostalgia gila ini bermula apabila pada suatu hari, untie saya dan suaminya mengikut rombongan sebuah persatuan untuk melancong ke pulau bali. Mereka membawa anak bungsu mereka.
Jadi tinggallah kami bertiga, saya, anak lelakinya dan Tiffany. Saya diminta untuk menjaga mereka berdua. Pada petang itu kami saya dan jeff pergi bermain badminton di dewan berdekatan dengan rumah. Kami bermain selama 3 jam. Saya terlalu letih. Selepas itu kamipun balik. Ketika itu Tiffany sedang memasak. Jeff on tv dan lepas tu kamipun tengok satu siaran drama cina. Saya masuk kebilik mengambil tuala dan menlilitkan kepinggak saya seperti sarung. Saya menanggalkan baju dan seluar termasuk seluar dalam saya. Saya ingin untuk kebilik air untuk mandi tetapi jeff memanggil saya untuk menonton satu iklan, racing motor. Sayapun duduk kekerusi lalu terus menonton tv. Saya berbaring di kerusi panjang lalu tertidur. setengah jam kemudian saya dikejutkan oleh Tiffany yang menyuruh saya untuk mandi.Keesokan harinya selepas balik saya, Tiffany beriya-iya benar untuk menceritakan saya satu perkara katanya. Masa tu hanya saya dan dia saja dirumah tu. Jeff bersekolah sebelah petang. Saya tanya dia apa cerita.
katanya dia malu nak cerita . tapi saya paksa juga. katanya abang jangan marah kalau saya cerita. saya pun mengangguk. Katanya dia telah nampak kemaluan saya petang semalam semasa saya tertidur kat kerusi panjang. saya tanya dia macammana boleh nampak. jawabnya tuala yang saya pakai terselak. dia bertanya lagi kecil juga kemaluan saya. saya beritahu dia tu sebab dia tidak keras (stim). Dia tanya bila dia boleh stim. waktu tu saya tidak ada perasaan sangat dengan dia maklumlah diakan cousin saya dan saya menghormati untie saya. saya bagitau dia biasanya kembang waktu pagi atau kalau kena kacau. saya tanya kenapa? dia jawab saja tanya. tiba-tiba saya bertanya, kau mo tengok kah lagi. dia jawab kalau ko nak bagi, saya tengok lah. saya kata ok tengok saja. Sayapun buka seluar saya. dan keluarkan penis saya. dia kata, dia nak tengok yang dah kembang. saya kata ok, saya pun mengoyang-goyangkan penis saya, dan melancapnya. dia kata dia seronok tengok saya buat gitu. lepas tu saya pun rasa seronok juga dan minta dia melancap penis saya. dia setuju saja. Dia mengurutnya, kami berpindah kebilik parentnya. Saya kata ko lancap sampai saya keluar mani. diapun membuat seperti apa yang suruh. Dia meramas-ramasnya penis saya dan mengurutnya turun-naik. tidak lama lepas tu saya pun climak. Dia kata panas juga air mani abang ni.
Saya memeluk dia, menyatakan terima kasih. tanpa teringin untuk merosakkan dia. Tak lama lepas tu dia bertanya, kalau perempuan macam dia bolehkah climak macam tu. Saya bagi tau boleh tapi mungkin lama. Dia kata kalau dia nak cuba boleh kah. Saya kata mari kita cuba. Sayapun membuka baju dan seluarnya, hingga dia berbogel habis. saya terus meramas kemaluannya sambil bertanya apa dia rasa. sedap jawabnya. saya terus melakukannya. saya mengesel-geselkan jari saya di kelentitnya. air mazi membanjiri. lebih kurang 30 minit dia menjerit dan tubuhnya menegang. dia memegang tangan saya dan lepas tu dia terkulai saya merasakan dia sudah climak. Lepas tu kami pergi tidur.Pada petang esoknya kami bercerita tentang hal itu. Dia kata kan siok kalau hari-hari buat. Kami buat kerja tu petang tu. esoknya kami buat lagi. mungkin kerana kami ketagih. tapi kami hanya buat macam tu. dia melancap untuk saya dan saya buat dia climak.
Apabila parents dia balik, kami berhenti buat untuk dua hari, lepas tu kami mencari jalan bagaimana untuk melakukannya. Masa petang biasanya ada 3 orang dalam rumah tu saya, Tiffany dan adik bungsunya. apabila sahaja adik bungsunya tidur kamipun melakukannya. Ini terus berlarutan hingga 4 bulan. namun kami hanya melakukan itu.Satu hari dia bertanya kalau saya mahu melakukan lebih daripada itu. Mungkin kerana saya kolot saya jawab saya takut dia hamil. dia berjanji saya adalah orang pertama yang akan bersetubuh dengan dia. Dia berjanji akan melakukannya kalau dia dapat melanjutkan pelajarannya ke universiti dan tinggal disana jauh dari familinya. Kami selalu mekhayalkan perkara itu apabila melakukan memuaskan nafsu. Kami amat ketagih hingga kadang-kadang kami berjanji untuk bangun pukul 4 pagi dan pergi kebilik stor untuk melakukannya.kisah ini berlaku selama 4 tahun. kami telah belajar segala-galanya.
Bagaimana untuk melakukan oral seks tetapi kami tidak pernah bersetubuh.Saya telahpun berkerja disebuah syarikat koporat dan dia dapat melanjutkan pelajarannya di um. Saya masih tinggal di rumah auntie saya. Setelah sebulan dia berada di kl dia menyuruh saya untuk datang ke sana. dia mengatakan inilah masa yang kami tunggu-tunggu. dia akan menunaikan janjinya dan kami akan melakukan segala-galanya.Sayapun beriya-iya sangat untuk pergi kesana.
Saya membohongi untie saya dan keluarga saya dengan menyatakan saya pergi berkhemah dan tidak balik selama seminggu.Saya sebenarnya pergi ke kl. Itulah pertama kali saya menaiki kapal terbang dan sampai ke kl. Sesampai sahaja saya disana , dia sudah menunggu saya di airport. Kami menaiki teksi jalan sogo. Kami menginap disebuah hotel berdekatan dengan sogo. Selepas saja saya membuka pintu bilik hotel itu Tiffany terus merangkul saya dan menyatakan kerinduannya. buat pertama kalilah kami melakukan deep kissing walaupun kami selalu memuaskan nafsu kami. Saya merasakan sesuatu yang amat berlainan dan amat menghairahkan saya. Dia memegang penis dan menciumnya sambil berkata, i am waiting for this things to happen sinces ago. dia membogelkan saya. saya hanya berdiam diri. lepas itu dia suck penis saya.
sayapun memberikan respon dengan mengurut breast Tiffany. Lepas tu kami berhenti. Tiffany kata, dia betul-betul ingin merasakan kenikmatan saya malam ni. kami pergi mandi sambil berpelukan. Malam tu kami melakukan segala-galanya. Ketika saya mula memasukkan penis saya kedalam pussy dia berkata, i love you so much and i will do this for you forever. Kami sama-sama berlayar hingga kepenghujung. itulah pertama kali kami melakukan persetubuhan setelah sekian lama melakukan oral seks bersama. Saya memancutkan air mani saya kedalam pussy nya. Saya merasakan suatu kenikmatan yang benar-benar nikmat. Seminggu saya disana kami menghabiskan masa didalam bilik saja.
kami hanya keluar makan, lepas tu balik kebilik dan melakukan persetubuhan. kalau tak silap saya sehari kami bersetubuh hingga 12 kali, tanpa merasa puas.Sebulan lepas tu dia minta saya datang kesana lagi. Saya pun datang dan kami berlayar lagi selama 3 hari. Setiap bulan dia minta saya datang sana. Saya menghabiskan duit simpanan saya untuk berjumpa dan melakukan seks dengan Tiffany. Kami amat ketagih. Dia pernah memberitahu saya dia ingin melakukan dengan orang lain dan dia pernah mencubanya melakukan dengan course matenya tetapi dia tidak bernafsu. Dia hanya boleh melakukan dengan saya dan merasa puas.
Dia minta saya untuk berpindah dan mencari rumah sewa sendiri. Sayapun mengikut kata-katanya. Sekarang saya menyewa sebuah bilik dekat dengan office saya. Sewaktu cuti semester dia menghabiskan masa seminggi tinggal dibilik saya, lepas tu barulah Tiffany balik kerumah parentnya. Kini perkara ini sudah berlaku 6 tahun. kami sama-sama bahagia melakukannya.
Saya tidak pernah jatuh cinta dengan orang lain. Saya tidak tahu adakah saya mencintai Tiffany, yang pasti dia adalah first cousin saya dan isteri tidak rasmi saya. Kami sama-sama puas dan berjanji akan terus melakukan perkara ini. Apabila kami bersetubuh saya benar-benar puas. inilah nostalgia gila yang menghantui saya. Tiffany is very great. so nice and even i wanted her right now. Dia akan menghabiskan pengajiannya bulan 5 ni. Kami sudah berjanji akan melakukan seks sepuas-puasnya. Walaupun kami masing-masing sudah berkahwin nanti kami akan terus melakukan kegiatan kami. Forever and ever kata Tiffany.

Kisah Berahi 2011



 Masih jelas dalam ingatanku, waktu itu bulan Mac aku sedang cuti semester brake kolej matrikulasi. Aku ke pantai timur ke rumah pakcik aku bagi menghabiskan cuti. Memang kebiasaan keluarga kami, bila aku dan adik-adik bercuti kami akan ke rumah pakcik dan bila anak-anak pakcik bercuti mereka akan ke rumah kami. Memang seronok bila ramai-ramai bercuti. Pakcik dan makcik seperti lazimnya orang pantai timur, alim orangnya. Semua anak-anaknya baik-baik dan besopan. Mereka sentiasa bertudung dan menutup aurat bila keluar atau ada tamu yang bertandang. Mungkin kerana mereka menganggap aku sebahagian keluarga mereka maka bila di rumah anak-anak pakcik yang tiga orang itu berpakaian biasa saja.
Kadang-kadang anak dara pakcik yang dua orang itu sama sekali tidak bertudung bila di rumah. Anak pakcik tiga orang, dua perempuan dan satu lelaki. Kak Long yang bernama Siti Munirah berumur 22 tahun telah bekerja. Kak Ngah bernama Siti Faezah berumur 20 tahun dan bersikap seperti tomboy sementara yang bongsu lelaki berumur 18 tahun, namanya Mohd. Faizal. Kak Long memang alim, selalu bertudung dan menjaga aurat tapi dia memang pandai bergaya. Cantik orangnya berkulit putih kuning. Kerana usia kami sebaya maka aku lebih rapat dengan Kak Ngah yang bersikap tomboy itu.
Orangnya ceria dan mudah senyum, selalu bergurau senda denganku. Kadang-kadang geli hatiku melihat si tomboy memakai tudung bila keluar ke bandar. Kontras dengan Kak Long yang lembut dan sopan tutur katanya. Kak Long yang kelihatan alim itu bila di rumah dia kerap memakai baju kaftan tanpa tudung. Bila malam hari dia hanya mengenakan baju tidur saja. Aku kerap mengerling bayang-bayang buah dadanya yang menonjol di bawah baju tidurnya itu. Aku hanya memerhati saja Kak Long yang cantik berbaju tidur jarang dan aku jadikan modal bila aku melancap. Pada satu malam hanya tinggal aku dan Kak Long saja di rumah. Pakcik dan ahli keluarga yang lain telah pergi menghadiri kenduri kahwin jiran mereka dan akan pulang besok harinya. Kak Long tidak ikut serta kerana besok dia perlu kerja.
Aku juga tidak ikut serta kerana aku tidak dijemput. Aku tidur awal malam itu kerana aku agak kekok bila berhadapan dengan Kak Long, lainlah dengan Kak Ngah aku boleh berbual berjam-jam dengannya. Kira-kira pukul 11.00 malam aku terjaga dari tidur. Aku lihat cahaya terang melalui bawah daun pintu, aku bangun dan mengintai melaui celah pintu dan tergamam aku melihat Kak Long sedang menonton filem biru di ruang tamu. Aku tak sangka Kak Long yang alim itu adalah peminat cerita seks. Waktu itu Kak Long hanya berpakaian baju tidur nipis dan sungguh asyik melihat adegan panas dengan suara-suara erangan yang sangat mengghairahkan. Kak Long meramas buah dadanya dan meraba-raba celah kelangkangnya semasa menonton gambar di skrin tv. Hatiku berdebar-debar tapi tak berani nak keluar bilik.
Bila cerita habis Kak Long masuk ke bilik tidurnya. Aku jadi penasaran dan lima minit kemudian aku berjalan pelan ke arah bilik Kak Long. Aku selak daun pintu pelan-pelan dan berjalan menuju katil Kak Long. Aku lihat Kak Long yang berpakaian singkat sedang tidur mengiring membelakangiku. Aku yang telah dikuasi nafsu tergoda melihat tubuh Kak Long yang cantik. Secara perlahan aku berbaring di belakang Kak Long. Pelan-pelan tanganku memegang bahu dan merayap ke buah dada Kak Long. Tidak ada reaksi dari Kak Long. Agak lama juga aku meramas daging kenyal tersebut. Aku rasa sungguh enak pertama kali dapat memegang buah dada orang perempuan. Kak Long masih membelakangi aku. Aku rapatkan badanku ke belakangnya. Tanganku mula merayap lebih ke bawah. Perut Kak Long aku raba, turun ke bawah ke celah pahanya. Aku selak baju tidurnya, rupanya Kak Long tidak memakai seluar dalam.
Tangannya menjalar ke tundunnya dan teraba bulu-bulu yang menghiasi tundunnya yang membusut. Aku tarik lembut bulu-bulu tersebut dan aku usap-usap dengan telapak tanganku. Tanganku makin berani. Aku kuak sedikit paha Kak Long dan tanganku sekarang telah berada di lurah kemaluannya. Dengan jari aku kuak bibir-bibir lembut tersebut dan jariku mencari-cari daging kecil yang menjadi suis nafsu perempuan. Aku usap lembut daging tersebut dan beberapa saat kemudian jariku mula basah. Cairan hangat yang berlendir itu mula membasahi bibir kemaluan Kak Long. Aku makin rancak bermain dengan kelentit Kak Long hingga badan Kak Long bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri bila Kak Long bergerak tapi tanganku yang pertama kali menyentuh kelentit perempuan rupanya tak mampu diam. Tanganku yang masih di cipap Kak Long mula bergerak semula. Kelentit yang telah basah aku gentel-gentel semula. Kemudian jari telunjukku mula mencari-cari lubang kemaluan Kak Long dan perlahan-lahan aku jolok-jolok lembut. Aku dengar suara erangan lembut keluar dari mulut Kak Long. Tiba-tiba Kak Long berpusing dan menghadapku.
Dia pegang tanganku yang masih berada di celah kelangkangnya. Aku terdiam dan aku mulai takut dengan tindakan cerobohku. “Maaf kak, saya hilang kawalan. Tolong kak jangan beritahu makcik dan pakcik.” Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau dia memberitahu keluarganya. Aku pastinya akan dihalau dari rumah mereka. Silap haribulan keluargaku dan keluarga pakcik boleh bergaduh kerana tindakan bodoh aku. Aku merayu supaya Kak Long jangan perpanjangkan kejadian ini. Bagaikan orang salah yang sedang menunggu hukuman gantung, badanku menggigil ketakutan. “Apa yang Man buat ni, cakap benar. Kak Long tak marah.” “Saya khilaf, kak. Saya tengok Kak Long di ruang tamu, saya bernafsu.” Aku lihat Kak Long bergerak ke hujung katil.
Kak Long menekan suis lampu di kepala katil dan bilik tidur itu tiba-tiba cerah. Kak Long menarik baju tidurnya dan sesosok tubuh telanjang terbaring di tempat tidur. Aku menelan liur pertama kali melihat perempuan telanjang. Macam nak terkeluar mataku melihat cipap Kak Long yang dihiasi bulu-bulu hitam yang sederhana lebat. Aku terkaku. Kak Long memegang tanganku dan membawa ke tundunnya. Kak Long memejamkan mata dan berkata perlahan, “Man buat macam tadi, sedaplah.” Begitu mendapat lampu hijau tanganku mula beroperasi.
Aku raba tundunnya, aku usap bibir-bibir kemaluannya yang lembut dan aku gentel kelentitnya. Kak Long mengerang dan badannya mengeliat meliuk lintuk. Aku bertambah teruja dan bersemangat. Aku balikkan badanku dan sekarang mukaku menghadap kemaluan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long yang merah itu dan aku bibir-bibir lembut itu aku gigit-gigit lembut. Erangan Kak Long bertambah kuat dan cairan panas makin banyak keluar. Serentak itu aroma khas kemaluan wanita bertambah kuat aku hidu. Aku makin berghairah. Aku makin bernafsu, aku terus menggentel biji kacang Kak Long. Kak Long makin kuat mengerang, aku seronok mendengar suara rengekan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long, aku masukkan lidahku ke dalam alur cipapnya.
Air hangat makin banyak keluar, aku hirup cairan berlendir tersebut. Enak rasanya. Kak Long ikut sama bertindak. Kain sarung yang aku pakai dirungkainya dan ditarik hingga aku pula yang berbogel. Terpacak senjata aku yang sejak tadi sudah menegang dengan hebatnya. Kak Long pegang dan lurut-lurut lembut batang pelir aku. Pertama kali pelirku dipegang oleh orang perempuan, sungguh sedap dan enak. Aku tengok Kak Long sungguh bernafsu melurut kemaluanku. Aku juga amat bernafsu mengerjakan taman rahsia Kak Long. Tetiba Kak Long terus serang batang aku. Sedap tak terhingga, inilah pertama kali batang aku kena hisap oleh seorang wanita. Dia jilat bergitu tertib. Macam profesional lagaknya. Aku rasa kepala pelir aku mengembang macam nak meletup rasanya. Kak Long memainkan lidahnya yang kasar macam kertas pasir itu ke kepala pelirku yang licin, terasa teramat sedap dan geli. Sebagai balasan aku memainkan lidahku yang seperti kertas pasir ke hujung kelentitnya. Kak Long melonjak-lonjakkan pinggulnya.
Pada masa ini kami berkedudukan 69. Mukaku di taman rahsia Kak Long sementara muka Kak Long di batang kemaluanku. Kami sama-sama menikmati perasaan sedap, lazat dan nikmat yang tak terucap dengan kata-kata. Bagaikan terbang melayang di langit biru, aahhh… betapa nikmatnya. Cairan hangat Kak Long makin banyak keluar, aku hirup penuh selera. Air maziku juga telah keluar membasahi hujung senjataku, Kak Long jilat hingga kering.
Kami sama-sama menikmati air cinta yang telah keluar. Aku meringis kesedapan, Kak Long mengerang keenakan. Irama cinta yang keluar dari mulut kami bersahut-sahutan. Irama ini amat syahdu kedengaran di telinga kami. “Man, Kak Long dah tak tahan.” “Nak buat apa Kak Long?” aku bertanya macam orang bodoh. “Kak Long nak burung Man. Masukkan burung Man dalam lubang Kak Long.” Kak Long baring telentang. Kakinya dikangkang luas sebagai tanda dia sudah siap sedia menerima seranganku. Akupun bukannya ada pengalaman, hanya sekadar melihat filem biru saja. Aku bergerak ke celah kelangkangnya. Aku rapatkan kepala pelirku ke lurahnya yang merekah basah.
Warna merah bibir kemaluan Kak Long sungguh indah. Kudua bibir itu seperti menggamit agar aku segera melakukan serangan penamat. Aku memegang batang pelirku. Kepalanya yang mengembang aku halakan ke bibir cicap Kak Long. Terasa licin dan geli. Aku tolak lebih kuat, terasa separuh kepala pelirku terbenam.
Aku tolak lagi pelan-pelan dan kepala pelirku tenggelam. Tetiba senjata aku jadi panas. Kehangatan tersebut memberi sensasi yang sungguh sedap. Aku tarik sedikit dan aku tolak lebih kuat. Separuh senjataku terbenam dalam lorong yang ketat dan sempit. Kak Long merapatkan pahanya. Aku berhenti seketika. “Pelan-pelan Man. Kak Long sakit.” Aku bersimpati dengan Kak Long, aku rendamkan saja kepala pelirku dalam lubang kemaluannya. Aku peluk badan Kak Long dan aku ramas teteknya yang padat.
Kemudian aku jilat dan nyonyot puting teteknya yang berwarna merah. Beberapa minit kemudian Kak Long mula merenggangkan pahanya. Aku cuba menekan senjataku kembali. Pelan-pelan senjataku terbenam makin dalam. Aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dari lubang burit Kak Long. Aku tarik dan tekan lebih kuat senjataku dan akhirnya batangku tenggelam hingga ke pangkal. “Kak Long sedapnya. Sempit lubang Kak Long,” aku berbisik di telinga Kak Long. “Batang Man juga sedap, Kak Long suka.” Kak Long membalas bisikanku.
Acara sorong tarik bermula, sambil itu badan Kak Long aku peluk erat. Muka Kak Long menjadi sasaran hidungku. Pipinya yang licin dan harum aku cium bernafsu. Leher Kak Long yang jinjang aku jilat berselera. Bibir Kak Long yang merah basah aku cium dan aku kucup mesra. Ketiak Kak Long yang licin aku cium rakus. Memang aku cukup geram bila melihat ketiak perempuan dan sekarang ketiak Kak Long menjadi habuan hidungku. Baunya yang merangsang amat aku suka, aku hidu sejadi-jadinya.
Kak Long makin kurang erangannya. Tindakan serentak di leher dan dada bersamaan dengan gerakan keluar masuk batang pelirku di buritnya membuat Kak Long menggelinjang penuh nikmat. Aku makin laju dayunganku, plap.. plap..plap.. bunyinya bila kemaluanku beradu dengan kemaluan Kak Long. Enak kedengarannya irama ini. Hanya beberapa minit saja aku rasa kepala pelirku seperti ingin pecah. Maniku telah berkumpul dalam kolamnya dan menunggu masa untuk memancut keluar. Pertama kali melakukan seks aku tak mampu bertahan lama. Aku cuba bertahan kerana malu kepada Kak Long kalau aku lebih dulu terpancut. Aku tahan nafas dan kurangkan gerakan dayungku. Lidah dan mulutku makin ganas di leher dan dada Kak Long. Hingga satu ketika aku dengar Kak Long mengerang kuat sambil dia merangkul tubuhku dengan erat. Bahuku digigit dan belakang badanku Kak Long cakar. Badan Kak Long menggigil dan pahanya bergetar.
Aku membalas memeluk Kak Long erat. Satu keluhan kuat keluar dari mulut Kak Long. Kepala pelirku terasa seperti di siram dengan air suam. Beberapa saat kemudian pelukan Kak Long melonggar, cengkaman pahanya juga terurai. Aku faham yang Kak Long sudah mencapai klimaksnya. Aku pun apa lagi, makin kuat aku dayung dan hanya beberapa kali sorong tarik maka pelirku terasa seperti ingin kencing dan dengan amat lajunya maniku terpancut ke dalam lubang burit Kak Long. Aku menggigil dan lututku terasa lemah. Aku terkulai di atas badan Kak Long. Akhirnya aku terbaring lesu dan keletihan di samping Kak Long yang juga keletihan.
Mata Kak Long terpejam, nafasnya seperti tertahan-tahan. Aku memeluk badan Kak Long sambil meramas lembut teteknya yang mengkal. Aku hidu badan Kak Long yang dihiasi manik-manik peluh. Malam itu dua kali kami ulang pertarungan nikmat. Pertarungan kali kedua lebih lama. Aku bangga dan terasa menjadi lelaki sejati bila Kak Long berbisik bahawa aku telah merasmikan daranya. Patutlah Kak Long berbisik sakit tadinya, rupanya kepala pelirku telah mengoyak selaput nipis tersebut. Malam kenangan bagi aku dan Kak Long, kami bahagia melayari malam indah tersebut

Kisah Elly, Jenny dan Yusry



Aku diapit atau dalam bahasa inggeris `sandwich' oleh 2 orang wanita yang dalam firasatku cukup hebat diatas katil. Nafsuku membuak2 tatkala memandang kearah keduanya. Wanita pertama bertudung tapi memiliki sekujur tubuh yang amat seksi bagiku. Pergelangan tangan kanannya sahaja sudah cukup bagiku untuk merasakan bahawa pasti kencang goncangan yang akan diberikannya pada batangku. Seseorang wanita hendaklah bijak menggunakan pergelangan tangan mereka dalam blow job.

Dia memandangku dengan senyuman. "Elly" katanya. Tubuhnya cukup menghairahkan bagiku. Siapa kata wanita bertudung tidak kelihatan seksi? Terpulang pada imaginasi seseorang sebenarnya. Cara mereka berjalan, punggung mereka, suara, bibir, senyuman dll. Kita hendaklah bijak dalam menggunakan imaginasi. Bergantung juga pada nasib atau kebijaksanaan kita. Ada sesetengah kaum wanita bertudung yang menggunakan tudung untuk menyembunyikan bentuk payudara mereka disebalik baju yang dipakai. Ada juga yang membiarkannya sahaja.

Aku masih ingat akan seorang akak di tempat kerjaku merangkap sebagai penyeliaku. Namanya Mas Ellah. Pada awalnya aku tiada apa2 perasaan padanya terutama nafsu seks. Satu hari persepsi aku telah berubah. Pada suatu petang ketika dia sedang membetulkan kertas pada mesin pencetak, ketika dia mengangkat tangannya aku ternampak bentuk payudaranya disebalik baju kurung yang dipakainya. Besarnya payudara akak ni..dalam hati ku. Patut la suaminya tidak mahu melepaskannya ketika baru berkenalan di UiTM dulu. Sejak itu, aku tak henti2 onani mengingatkan Kak Mas.

Aku memang nakal sebab selepas melihat wajah seseorang wanita, aku pasti akan jadikan payudara mereka sebagai sasaran kedua tidak kiralah samada wanita itu aku kenal atau tidak. Payudara besar memang kegemaranku. Myra tahu akan perkara ini. Payudaranya juga besar
seperti Kak Mas. Puas aku menyonyot payudara Myra. Myra merajuk dengannku kerana putting payudara kirinya terasa pedih kerana terluka sedikit akibat hisapan dan nyonyotan rakusku.

Namun demikian, tiada manusia yang sempurna. Ada yang memiliki payudara besar tapi wajah atau tubuh tidak mengiurkan. Ada pula yang berwajah cantik tapi payudara kecil dan pelbagai lagi. Dalam adanya kelebihan, pasti adanya kekurangan dan begitulah sebaliknya. Pejabat
tempat aku bekerja ketika itu hanyalah sebuah syarikat kecil kepunyaan sepasang suami isteri. Syarikat ini hanya mempunyai 6 prang pekerja. Nasib aku baik ketika hanya aku dan Kak Mas sahaja yang berada dia pejabat. Oleh kerana tak tahan, aku telah memberitahu Kak Mas bahawa aku geram tengok payudaranya. Tanpa ku sangka, Kak Mas terus membuka butang baju kemeja putihnya dan membuka cangkuk colinya yang berwarna merah. Kemeja putih itu tidak dilucutkan, hanya coli sahaja tanggalkan. Besar sungguh payudara Kak Mas. Dia bersandar pada
meja dan aku duduk diatas kerusi dan mengadapnya. Ku hisap payudaranya sepuas2nya.


Berdecit2 bunyi yang keluar tatkala aku menyonyot2 puting Kak Mas. Ku kunyah dan kugigit manja. Terenjat2 tubuh Kak Maz. Kak Maz membongkok dan membuka zip seluarku, dikeluarkan batangku yang sudah sedia tegang dan digoncangnya kencang sambil aku menyonyot2 payudaranya. Kuluruskan kaki ku tika aku menghampiri syahwatku. "...hhhaaa...Kak..."
Aku melepaskan nyonyotan dari payudara Kak Mas lalu melihat goncangan kencang Kak Mas. Kak Mas tahu aku akan memancutkan air maniku. Kak Mas melutut dihadapanku sambil tangannya kencang mengoncang batangku. "...Kkkaak...haaaa..." Kak menghalakan kepala batangku kedalam mulutnya. Lidahnya dijelirkan. Pancutan pertamaku tepat mengenai
lidahnya. Pancutan yang selebihnya mengenai gigi hadapan dan tekak Kak Mas. Mata Kak Mas tepat memandang kearahku. Memancut2 air maniku kedalam mulut Kak Mas. Setelah pasti bahawa pancutanku sudah hampir reda, Kak Mas menyedut2 kepala batangku. Kak Mas mahu memastikan bahawa tiada sisa air mani yang tinggal. Terenjat2 aku dibuatnya. Kak Mas mengentel2 lubang batangku dengan hujung lidahnya. Bila aku melihat kearahnya, dia memberikan aku senyuman. Kemudian menjeling dan terus kembali menghisap kepala batangku. Habis air maniku ditelan Kak Mas. Air mani cukup enak baginya. Kak Mas meningatkan aku juga akan KC, dia juga amat gemar menelan air mani.

Akan kupraktikkannya dengan wanita disebelahku sebentar lagi. Aku memandangnya. Wah payudaranya besar sungguh. Aku meraba payudara tersebut. Dia membiarkan sahaja.

"I love this dear." "Call me Jenny"

Elly dikananku dan Jenny dikiriku. Elly masih bertudung manakala Jenny berambut panjang tetapi diwarnakan keperang2an. Aku bercadang untuk mengarahkan Elly agar tidak membuka tudungnya. Nampak kinky sedikit. Nafsuku akan bertambah liar tatkala melihat wanita bertudung berada dalam posisi di atas lelaki. Aku enjoy melihat mereka berusaha
menggerakkan tubuh mereka turun dan naik untuk memuaskan nafsu mereka.

Aku suka melihat aksi lucah dalam filem membabitkan rahib wanita. Ada persamaan dengan wanita bertudung. Kita harus mempelbagaikan fantasi seks masing2. Membelikan pakaian jururawat, polis,peguam, tentera, hijab, rahib dan lain2 pada pasangan kita. Kesannya pada nafsu seks cukup hebat. Contohnya, seperti Paula Malai Ali mengenakan pakaian
pembantu rumah berbaju hitan dan apron putih dalam siri komedi Ah-Ha. Cukup merangsangkan nafsuku. Harapanku agar Elly akan menurut arahanku untuk tidak membuka tudungnya.

"..Ok. Babies...tonight is our night. We're gonna have a lot of fun.Enjoy ourselves." Kataku.

Aku senyum pada Elly. Elly membalas senyumanku. "...hi sayang..."Ku hulurkan lidah ku dan disambut oleh Elly. Lidah kami berkuluman.

Aku berpaling pula pada Jenny. "...hi.." Jenny memasukkan lidahnya kedalam mulutku. Aku menghisap lidah Jen. "..mmphhh..." Jen mengerang, tanda nafsunya sudah menggila. Nafasnya kencang. Nafsu seks Jenny sudah membara. Sesuai dengan sepasang payudaranya yang besar itu. Ia mengesahkan teori silam bahawa perempuan yang berpayudara besar memang memiliki selera seks yang tinggi. Aku pasti puting payudara kirinya pasti mendongak ke atas. ..hhhaaaa..." Jen mengeluarkan nafas melalui mulutnya sebaik sahaja dia mengeluarkan lidahnya dari ulutku. Aku merenung mata Jenny dengan penuh nafsu. Senyuman manja diberikan padaku. Pandanganku beralih pada payudaranya. Besar sungguh.

Teringat akan aku ketika aku berumur 15 tahun. Ada seorang cikgu Bahasa Melayu ku yang berbangsa melayu bernama Puan Rohayah.. Bertudung tetapi memiliki payudara yang besar. Aku bayangkan andai kata aku berpeluang untuk menikmati kehangatan payudaranya yang besar itu. Aku rasa aku akan berada dalam keadaan kebuntuan kerana tak tahu bagaimana hendak menjamah payudara seenak itu. Tetapi kini tidak lagi. Yang penting adalah kesabaran. Aku akan banyakkan sabar untuk menjamah payudara Jenny. Baju T biru lambang `Superman' yang dipakai oleh Jenny itu benar2 membuat nafsuku tak tentu arah. Payudara disebalik baju T itu bagaikan hendak terkeluar. Membuak2 bengkaknya.

Untuk mengalihkan nafsuku dan menguji kesabaranku, aku beralih pada Elly yang dari tadi dengan manja melarikan hujung lidahnya ke telinga kananku. Ku sedut manja bibir atas Elly. Lidah kami meliar melayan nafsu masing-masing.

Jenny menyingkapkan baju T `Superman' dan diangkatnya baju itu melepasi kepalanya. Terpegun aku melihat kehebatan payudara Jenny disebalik coli berwarna hitamnya. Renungan mata Jenny cukup menghairahkan. Renungan nafsu. Harapanku agar putting Jenny sebesar
puting Azlea Antistia yang panjangnya antara 1cm-1.5cm dan lebarnya selebar wang syiling 1 sen. Punatnya pula berdiameter 1.5inci.

Jenny membuka colinya. Aku kaku seakan tak percaya. Payudaranya sama seperti Azlea Antistia. Ku sentuh puting kiri Jenny dengan hujung lidahku. Seakan memberi salam pada pintu nafsunya. Ku larikan pada punatnya dan dalam bentuk bulatan. Jenny mengurut2 belakang leherku tanda memberi restu. Kemudian Jen menyumbat payudara kirinya kedalam
mulutku. Jen mengusap-usap rambutku. Sekali sekala di cabut payudaranya itu dari mulutku dan kemudian disumbatkannya kembali.Nakalnya Jenny!

Aku terasa Elly melucutkan seluarku. Aku tidak memakai underware. Batangku yang tegang terpacul keluar. Kepala batangku berdiameter 1/2 inci, ukur lilit 8 inci dan panjangnya 5 inci. Seluarku dilucutkan hingga keparas tumit kakiku. Tangan kanannya menyambar batangku.
Digosok perlahan-lahan. Terangkat punggungku. Lembutnya tangan Elly. Aku meninggalkan payudara Jenny sekejap dan beralih pada Elly. Kucium kepala Elly dan mengusap belakangnya. "..all yours sayang..." Kataku. Elly get busy.

Aku pun busy sama. Jenny pun busy juga. Aku menghisap payudara Jen yang memang aku geramkan sejak tadi. Ku ramas2 sehingga merah2 & lebam2 payudaranya. Ku gigit2 manja dan ku kunyah2 manja putingnya itu. Ku nyonyot2 sepuas2nya. Berdecit2 bunyi yang keluar ketika aku menyonyot. Ku tarik2 puting Jen dengan bibirku. Memanjang puting macam rubber band. Kemudian ku lepaskan hisapanku. Berulang kali ku lakukan. Ku kerjakan puting Jenny betul2. I want her to remember me. Selepas puting kiri, puting kanan pula ku kerjakan. Jen dalam keadaan tak bermaya, melihat putingnya di kerjakan oleh ku. "...mmm...Hhhaaa...
mmmm..." Jenny menahan kesedapan.

Batangku pula dikerjakan oleh Elly. Elly membongkok dari kananku dan menjamah batangku. Dihisap2 bahagian kepala batangku. Hisapan Elly cukup kuat. Bagaikan hendak tercabut kepala batangku itu. Dijamah batangku sepuas2nya. Mungkin sukar untuk dia melakukan tugasnya, Elly bangun dan melutut didepanku. Posisi yang paling akau gemari. Elly menjilat tangan kanannya untuk membasahkannya dengan air liurnya dan kemudiannya memegang batangku. Dilakukannya berulangkali untuk memastikan batangku licin agar mudah bagi dia melakukan goncangan dan hisapan.

Setelah puashati, Elly memasukkan kepala batangku kedalam mulutnya. Dibaham batangku. Turun naik kepala Elly melakukan hisapan pada batangku. Tiap kali selepas hisapan ke 7, Elly akan berhenti dan mencium kepala batangku. She is soo good. Kemudian Elly memegang
pangkal batangku dan melakukan hisapan maut iaitu hisapan seakan2 twister. Mungkin sehebat taufan Katrina. She got my attention. Buat kali ke 2nya aku beralih dari payudara Vix dan beralih untuk melihat aksi Elly. Hisapan twisternya cukup hebat. Aku mengerutkan kening ku
dan mendongak melihat siling. "...Aaa..." hanya itu sahaja yang keluar dari mulut ku. Vix pula beralih untuk menghisap payu dara kiriku.

Elly sedar bahawa aksinya telah mendapat perhatianku. Elly tersenyum dan ku balas senyumannya. Ku usap manja pipi kirinya. "..more coming..." Kata Elly. Dia memegang batangku lalu membongokkan kepalanya untuk menjamah telurku. Dihisap2 telurku itu sambil menggosok2 batangku. Aku bagai terkena renjatan elektrik dan seakan hilang nafas. Elly is very very good in blow job. Isteri orang memang hebat pengalaman seksnya. Aku terlantar melihat siling. Sekali-sekala aku cuba melawan kesedapan yang diberikan untuk melihat Elly menjalankan tugasnya. Aku hanya berjaya untuk 2-3 saat. Kemudian aku terlantar kembali. Tangan kanan Elly walaupun kurus tetapi kencang goncangannya. Sekali-sekala Elly cuba untuk melakukan `deep throat' iaitu cuba memasukkan seluruh batang ke dalam tekaknya. Sedikit air mata Elly mengalir dek kerana aksi itu. "..good blow job bring tears to my eyes..' katanya.

Aku menghampiri wajah Elly. Ku kucup dahinya, kemudian hidungnya sambil memberikan senyuman mesra. Kedua2 tanganku kemudian menyentuh kedua2 pipinya. Elly mencabut batangku dari mulutnya. Kemudian kami berciuman. Kuhisap2 bibir atas dan bibir bawahnya. Ku berikan 1 lagi senyuman mesra buat Elly. Aku mengusap belakang kepala Elly dan kemudian kepangkal lehernya sambil menggangukkan kepalaku dengan senyuman. Elly faham dan bersedia untuk menyambung hisapan dan sedutan pada batangku. Aku ingin nak tease Elly. Ku pegang batangku dan kuacukan pada Elly. Bila lidah dan bibirnya hendak menhampiri
kepala batangku, aku akan menjauhkan batangku darinya. 2 -3 kali aku buat demikian. "..you're teasing me aren't you?..." Kata Elly. Tangan kananku melepaskan batangku dan menggosok2 bahu dan belakang Elly. Elly menyambar batangku dan meneruskan hisapannya.

Jenny mungkin jeles dengan aksi hebat Elly lalu membongkok dan melihat Elly dengan harapan agar Elly memberikan batangku kepadanya. Elly akur dan memegang batangku lalu menghalakan batangku kearah Jen Elly beralih kembali ke posisi sebelumnya iaitu dikananku. Mereka berdua bergilir2 menghisap batangku. Elly melarikan lidahnya dikanan batangku dan Jenny pula melarikan lidahnya dikiri batangku. Seiringan kepala mereka turun dan naik. Bertukar2 air liurlah mereka. Mereka bergilir2 memberikan hisapan dan kuluman pada batangku. Jika Elly yang melakukan hisapan dan kuluman pada kepala batangku, Jenny pula melarikan lidahnya pada bahagian tengah batangku sambil sabar menanti gilirannya. Jenny sabar menanti untuk memberikan batangku padanya. Akhirnya, Elly memberikan batangku pada Jenny. Jen membaham kepala batangku dan menghisap dengan penuh nafsu. Bergilir2lah mereka ibarat penggiliran jawatan Ketua Menteri Sabah.


Elly bangun utk main duduk...mengenjut sambil aku tersandar duduk kat sofa. Sambil kencang mengenjut turun naik, tudung Elly tak terurus sedikit. Ternampak sedikit rambut Elly terkeluar dari tudung tersebut. Sekali sekala Elly berhenti untuk bercumbuan denganku. Kedua2 tanganku mengexplore setiap inci tubuh Elly sambil dia melakukan enjutan. Aku menghisap payudara kiri Elly bila berkesempatan. Aku kerap merenung mata dan wajah Elly ketika dia melakukan enjutan. Stimnya aku ketika itu, Elly berbogel dengan hanya bertudung sahaja. Tiba-tiba Elly menjerit kepuasan.

Aku menarik kepala Elly dan hisap lidahnya. Aku memeluk Elly dan bangun dari sofa sambil mengangkat serta mendokongnya. Kemudian merebahkannnya pada sofa. Kuhisap lidahnya seketika.

Kutemukan kedua2 kaki Elly dan pegang kedua2 tumit high heels tu dengan tangan kananku sambil tangan kiriku dibelakang pinggangku dan teruskan dayungan.
Lancar batang tu keluar masuk pussy Elly. Pussy Elly memang cantik... cantik seperti Janine Mulder. Ku cabut batang dan & geselkan dan
kutampar2kannya pada biji Elly.
Kekadang stop kejap dek kerana geram kat pussy Elly. Ku hisap biji Elly..ludah kat biji tu & gentel dengan lidah. Aku juga nyonyot2 biji tu. Ludah lagi. Geselkan batang. Masukkan batang & teruskan dayungan.

Akhirnya aku melutut dan menekan peha Elly. Ku teruskan dayungan2 agresif. Elly mengerut kening & dahi tanda kesedapan yang amat sangat dirasai."...ughh....come on baby...I'm gonna cum...yeah...oh god...yeah..." Ngerang Elly.

Jenny disebelah sekali sekala menghisap dan mengentel puting payudara kanan Elly dengan hujung lidahnya. Jenny juga menghisap lidah Elly bila berkesempatan.
Kadangkala aku mencabut batangku dan mengacukannya pada Jenny. Jen menyambut dan menyonyot2 batangku sambil membasahkannya. Kumasukkan
kembali kedalam pussy Elly.

Elly dan Jenny bangun menuju ke katil. Elly baring diatas katil tersebut dan diikuti Jenny tetapi melawan arus. Posisi 69. Pada bahagian belakang pinggang Jen terdapat tattoo seakan2 lambang bunga. Melambangkan dia seorang wild woman yang kuat seks. Aku kerap melihat kebanyakan individu yang terlibat dalam industri seks ada tattoo
sebegini dibelakang mereka serta tengkuk mereka. Aku bangun dari sofa yang pertama tadi dan berjalan menghala ke kepala Elly. Ku lenturkan batangku (persis Mr. Fantastic, Fantastic 4) hampir 90 darjah dan kubenamkan kedalam mulut Elly. Ku enjut perlahan2. "...uhhh...ahhh...
fuck..sss.." Hisapan Elly cukup hebat. Sekali-sekala terkena gigi Elly pada kepala batangku. Ngilu. Ku cabut batangku. Elly tanpa membuang masa terus mejilat pussy Jenny. Disedut2 clitoris Jenny. Jenny mendongak kesedapan dan kedua2 tangan Jen menepuk2 sofa tanda tak tertahan keenakan yang dirasainya.

Jenny cuba melawan keenakan tersebut dan menghisap serta menjilat pula pussy Elly. Aku pula menyertai menjilat pussy Elly. Kemudian aku memainkan hujung lidahku pada asshole Jenny. Dengan penuh nafsu aku menyedut2 punggung Jenny. Geramnya...gebu.


Aku memasukkan batangku sekali lagi kedalam mulut Elly. Kemudian ku cabut dan aku membongkok sedikit kearah pussy Jenny. Ku basahkan tangan kananku dengan air liurku dan ku sapukan pada pussy Jenny. Dan perlahan2 kumasukkan batangku kedalam pussy Jenny. Ku hayun pinggangku perlahan2 dan seiringan dengan itu batangku pun keluar masuk dari pussy Jenny. Kedua2 tanganku memegang punggung Jenny sambil mendayung. Setiap dayungan 1 hingga ke 6 aku hanya memasukkan separuh batangku sahaja, pada dayungan ke 7 aku menghabiskan keseluruhan batangku. Jenny sedang di'doggie olehku. Setiap 5 set dayungan seperti itu, aku akan mencabut batangku dari pussy Jen dan melenturkannya 90 darjah dan memasukkannya ke dalam mulut Elly yang dari tadi menjilat2 pangkal batangku serta menghisap telurku.
"...ughhh...
yeah Elly...taste her juice.." kataku. Berdecit2 Elly melakukan hisapan pada batangku. "...umpphh...mmm...slurp...chup!...chup!..." Mungkin kalau ada
rezeki aku akan melakukan anal seks pada mereka, mencabut batangku dan memasukkannya kedalam mulut Elly. Dapatlah Elly untuk merasai juice dari ass Jenny ataupun Jenny merasai her own juice. Kucabut batangku dari mulut Elly dan kumasukkan kembali kedalam pussy Jenny. Aku memegang bahu kiri Jenny untuk menusuk pussynya dalam2. Kemudian
beralih pula pada rambutnya. Ku tarik rambutnya dan meneruskan dayungan. Persis penunggang kuda. "...ughh...yeah...fuck me...yess...oughh...fuck me..." Ngerang Jenny. SLAP!! Aku menampar punggung Jen. Merah2 punggung
Jenny di spank olehku.

Aku berhenti sebentar sambil menghabiskan seluruh batangku kedalam pussy Jenny. Ku basahkan sekali lagi hujung jari tangan kananku dengan air liurku dan kusapukan pada pussy Elly yang kadang kala dijilat oleh Jenny. Kugunakan jari indeksku dan kumasukkan kedalam pussy Elly dengan harapan agar mengenai G-spot (Grafenberg spot) dan Elly mencapai syahwat sulongnya. Jen pula rakus menghisap dan
menyonyot2 clitoris Elly. Elly berhenti menjilat pangkal batangku dan menikmati kesedapan dipussynya. "...ughhh....yeah...oh...I'm gonna cum...
yyyaa...ahhhaaa... hhaaa...yeaahhh...uhh.." Tersekat2 suara dan nafas Elly menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. Tubuh Elly kekejangan...ibarat kena sawan. Elly capai inzal kali kedua. "..uhhuu...
haa..hha...oughhh...haaa...haa..." Elly mengerang kepuasan. Hembusan nafasnya...
ibarat pelari marathon. Hembusan nafas Elly makin lama makin perlahan.

Aku kini menumpukan perhatian pada Jenny pula. Masih lagi dalam posisi doggie, aku terus-terusan mendoggie Jenny. Bila aku merasakan yang pussy Jenny mulai kering, aku akan membasahkan batangku dengan mulut Elly. "...ssss...uhh..." Ngeranganku setiap kali menyorong dan menarik batangku dari mulut Elly. Sekali-sekala aku memasukkan keseluruhan batangku kedalam pussy Jenny dan menghampiri telinga kiri Jenny. "...yeah baby..." bisikku pada Jenny. Ku hisap bahagian lembut pada telinganya, kawasan dimana perempuan selalu menindik telinga
mereka. Nasib baik dia telah menanggalkan anting2 J.Lo kepunyaannya, kalau tidak sukar utk aku menghisap telinganya itu. Kadangkala aku mengucup bahunya tanda terima kasih dan romantis. Ada yang kata ini adalah tanda bahawa lelaki amat bernafsu pada perempuan tersebut.


Kemutan Jenny makin lama makin ketat. Tak tertahan aku dibuatnya. Aku mengekalkan dayungan separuh laju. Menikmati kesedapan pada bahagian2 sensitif pada batangku. "...ahhh....ahhh....hhhaaa...yeah baby...here
it comes...
AAAAA..." Aku dapat merasakan yang air maniku akan terpancut tak lama lagi. Sedang diproses dalam testisku dan akan mengalir melalui saluran terus ke bahagian tengah batangku dan akhirnya melalui lubang batangku. Ibarat meriam yang diisikan peluru dan bersedia untuk
dilepaskan. Aku memantaskan dayungan dan memasukkan keseluruhan batangku kedalam pussy Elly, tiada lagi dayungan 1-6 seperti sebelumnya. Setiap dayungan adalah dengan menghabiskan keseluruhan batangku kedalam pussy Jenny. Kalau ikutkan hati, hendak saja aku masukkan telur2ku sekali kedalam pussy Jenny.

Tiba masanya aku bersuara "...ready everybody? Elly...here it comes...Jen...ready baby?..." Kemudian aku mencabut batangku...ku pegang kepala batangku dan kuhalakan pada pussy Jenny. Pancutan pertama dan kedua ku tujukan pada pussy Jenny. Pancutan yang selebihnya ku halakan pada mulut Elly yang ternganga dan lidah terjelir keluar kedahagaan. "...
AAAA....god....aaaa...yeah...ugh..." Ngerangku kepuasan. Elly membaham batangku
agar tiada sisa2 air mani yang dibazirkan. Lelehan air mani mengalir kebahagian pipi kanan Elly. Disedut2 batangku. Aku tersentak2 dek kepuasan. Aku menarik semula batangku dari mulut Elly "...CHUP!!" bunyi yang keluar dari mulut Elly. Kumasukkan semula batangku pada pussy
Jenny yang basah dengan air maniku tadi..ibarat gam yang disapukan pada rekahan merah. Ku sorong dan tarik 3-4 kali dan kucabut keluar.

Jenny berpaling dari posisi doggie tadi dan mengadap batangku. Ku sua kan batangku padanya dan disambut dan dibaham dengan mulutnya. Dapat juga dia merasakan sedikit sisa2 air maniku tadi yang 80% nya tadi telah dilahap dan di telan oleh Elly. Elly mengesat lelehan air mani
pada pipinya tadi dengan jari tangan kanannya dan kemudian memasukkan lelehan tadi ke dalam mulutnya. "...haha...nothing wasted..." Katanya sambil ketawa kecil. Jenny menyedut2 kepala batangku yang sudah kehabisan air mani itu.

"CUT! Yusri, thank you. Tak sangka you boleh jadi pelakon yang hebat", kata Mr. X, jurukamera merangkap tauke vcd tempatan.

Kisah Ketiga Antara Dara dan Janda



Aku terus melayari dunia penuh nikmat bersama ibu Intan dan sesekali aku menerima surat dari Intan, ku baca bersama-sama Maria dan tentunya selepas membaca surat Intan, Maria akan mengantikan tempat Intan melayari bahtera nikmat bersamaku….. Sesekali aku meneruskan kegiatan lancap melancap yang sememangnya kugemari sedari dulu. Aku tetap memilih mangsa , prinsipku "aku akan melayari hanya hanya perempuan terpilih atau dara ." Aku lebih rela memuaskan nafsuku dengan melancap daripada mencari dan mengagahi perempuan-perempuan jalanan @ pelacur.

Setelah hampir setahun aku menganggur aku mendapat pekerjaan sebagai ……………….. Aku akhirnya dapat membeli "Video Player" yang selama ini aku idamkan dan bersamaan dengan itu hobi aku bertambah dengan menonton filem-filem lucah. Aku mampu menonton sehingga 6 buah tape lucah dalam satu hari. Untuk lebih privacy, aku menyewa sebuah rumah flat sederhana dan tinggal berasingan dari keluarga dengan alasan berhampiran tempat kerja.

Aku terus menjadi pengemar filem lucah, setiap hari ada saja filem lucah baru yang ku sewa atau beli. Aku sering menonton sambil berbogel dan melancap atau kadang2 bersama Maria….pastinya… Aku lebih suka menonton sendirian kerana kalau bersama Maria pastinya sebelum filem berakhir aku dan Maria telah melakonkan lakonan panas/hangat kami sendiri……………

Dalam aku menyewa filem-filem lucah, aku tertarik kepada seorang gadis tionghua yang berkerja dikedai video. Body dan wajahnya mirip "Asia Carera" iaitu salah seorang pelakon filem lucah yang kuminati. Dari panggilan taukenya, aku dapat tahu nama gadis itu, Lily namanya. Lily gemar memakai seluar pendek ketat berwarna putih setiapkali datang berkerja. Bekas lurah celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan, semua itu membangkitkan imajinasi sex ku. Suatu hari aku datang kekedai itu untuk menyewa video, kebetulan ketika itu tiada pelanggan lain dan Lily bertugas seorang diri, mungkin bosnya berada dalam bilik pejabat.

Dari jauh Lily tersenyum kerana dia sememangya telah tahu filem apa yang akan aku sewa. "Hai.. " tegurku. "Hai.. Lily membalas.. apa cerita" tanyanya. " Biasalah " jawabku. " Berapa.?" tanyanya. "Berapa ada baru punya? Tanyaku lagi. Lily terus menarik laci rahsia tempat menyimpan filem lucah dan mengeluarkan dan mengeluarkan lapan Filem terbaru. " Angkat Anam (6) " kataku. "Haiya … Lu manyak suka ini macam punya celita aaa" kata Lily sambil merekod sewaan ku. "Mestilah..syok tau.. Lu pernah tengok ka" aku semakin berani. " Selalu juga .. Bila waa buat retape, wa tengoklah" katanya lagi. " Lu tak rasa syok ka" tambahku. "Haiyaa …mesti syok punya " kata Lily perlahan. "Itu macam Lu sudah biasa itu ka…" kataku lagi. "Lingan-lingan punya adalaaa ….belat punya belum pernah loo" bisik Lily perlahan.

Setelah memasukkan filem-filem yang ke sewa ka dalam beg, aku mula hendak beredar, bila tiba dipintu aku terhenti dan kembali menuju kearah Lily. "Apahal " Lily bertanya. " Eee Ini malam you Free tak, I mau ajak you pergi dinner, mau ka" aku memberanikan diri mempelawa Lily keluar kerana sejak Intan tiada aku tak pernah keluar dengan perempuan. "You …seliouska" Lily seakan terkejut. Setelah diam seketika, Lily bersuara "Ok! I habis kerja pukul 9.45, you tunggu I kat luar kedai". Yesss!!!! aku seakan ingin menjerit gembira kerana pelawaanku diterima. Setelah betul berjanji, aku pun keluar dari kedai sambil tersenyum meleret.

Tepat 9.45 malam, aku telah berada dihadapan kedai tempat Lily berkerja. Lima minit kemudian Lily keluar. Berseluar pendek dengan T'Shirt singkat dan dibaluti jacket jeans berwarna biru. Aku terpaku memandangnya, Ini sudah cukup hebat, bisikku dalam hati. Aku terus memakaikan Lily topi keledar dan terus membon-cengnya dengan TZM kepunyaanku. Dalam perjalanan Lily memeluk pinggangku erat mungkin kesejukkan, buah dadanya terasa menekan-nekan belakangku dan ini membuatkan zakarku mula berdenyut. Aku membawa Lily ke Restoran KFC dan selepas makan Lily mengajakku ka disco. Aku menurut saja. Berada di Disco adalah satu kelainan buatku kerana aku tak pernah… tapi aku pura-pura telah biasa. Lily mengajakku menari, aku menurut dan alunan lagu "Endless Love" kami berpelukkan sambil menari. Lily tidak kekok berpelokan dan ini memberi kesempatan bagiku untuk mencari peluang, sebelah tanganku erat memeluk Lily, sebelah lagi merewang keseluruh tubuhnya dan sesekali meramas punggung Lily serta mengosok-gosok celah kelengkangnya.

Jam 1.00 pagi, kami keluar dari Disco, Lily meminta aku menghantarnya pulang. Aku akur dan Aku tidak mahu meminta yang lebih-lebih buat kali ini. Setiba diflat tempat tinggal, Lily kelihatan tercari sesuatu, dia kemudian mengatakan kuncinya tertinggal manakala kawan Setelah berfikir sebentar aku akhirnya mempelawa Lily karumahku, tanpa membantah Lily menurut saja.

Setibanya dirumahku Lily terus menghempaskan punggungnya atas sofa kerana keletihan tanpa ambil kisah keadaan rumahku yang berselerak ketika itu. Filem lucah yang kusewa siang tadi terletak diatas meja, masih ada empat tape yang belum kulihat. Aku masuk kebilik untuk menukar pakaian, aku memakai T'Shirt tanpa lengan dan berseluar pendek biru tanpa seluar dalam, memberi keselesaan kepada zakar yang berdenyut sejak tadi. Bila aku keluar dari bilik, mataku terpaku kearah TV yang sedang menayang adegan lucah dari filem Girl In Room 69 . Rupanya semasa aku masuk ka bilik, Lily telah memasang tape yang ku sewa siang tadi. Aku mendekati Lily dan duduk disebelahnya. "Li …you tak letih ka?" tanya ku. Lily hanya mengelengkan kepala. Dengusan nafasnya agak kencang kesan dari tayangan filem dihadapan kami.

"You tak takut duduk sini" kataku. " Apa nak takut you bukan halimau…" kata Lily. Aku mula meletakkan tanganku ka bahu Lily dan meletakkan kepalanya diatas bahuku. Lily tidak membantah malah lebih merapatkan badannya yang mula terasa hangat. Kami sama-sama melemparkan pandangan ke kaca TV. Kelihatan sebatang zakar keluar masuk dicelah kelengkang dan suara mengerang nikmat jelas kedengaran. Aku cuba mengawal nafsu untuk tidak mengagahi Lily terlebih dahulu walaupun zakarku telah begitu keras menegang. Tiba-tiba kurasakan tangan Lily memasuki celah seluarku dan memegang zakar ku dan di lancap perlahan-lahan, bagi ditarik tarik Lily kemudian turun dari sofa dan mengadap kearah zakarku, dia lalu menarik seluar pendekku hingga tertanggal dan terus menjilat kepala zakarku dengan rakusnya. Sesekali dia memasukkan zakarku hingga santak. Aku mengelepar kenikmatan sambil menekan kepala Lily kearah Zakarku perlahan. Semangatku mula memuncak, aku membangunkan Lily dan membaringkannya diatas sofa, Lily mengikut lirikan mata yang kian "steam". Dia kelihatan begitu bersedia……….

Aku menanggalkan seluar pendek Lily, rupanya Lily tidak berseluar dalam, patutlah rekahan celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan dan mengiankan aku selama ini. Aku terus tunduk dan mengucup pepet Lily, perlahan-lahan aku menjilat-jilat,dan mengulum biji kelentit nya. Pepet Lily yang putih bersih dan baru ditumbuhi bulu halus amat memberahikanku dan sesekali aku terbayang Intan. Aku terus menguliti pepek Lily dan memasukkan lidah kedalam nya. " Ayyyaa.. ayyaa… wuuiiihh …ayyaa.. Its feel good, I like it… come on don’t stop ….oooooohhh please don’t stop", Lily mengerang dan mengelepar keseronokkan. Setelah puas menjelahi aku mula merangkak keatas Lily, Liliy menanggalkan T'Shirt dan aku meramas-ramas teteknya yang besar dan bulat. Lily mengeliat-ngeliat. "Lily ..are you sure". aku menduga. "Oh Yes! I want you to fuck me, I don’t care what happen , just fuck me please" Lily meminta-minta begitu ghairah sekali. Aku mengacukan zakarku kearah pepek Lily yang telah begitu basah dan menembam olih perlakuanku tadi. Perlahan - lahan aku….. menekan kepala zakarku kearah pepek Lily, agak sukar juga, terasa lubang pepek Lily begitu ketat sekali. Aku tekan agak kuat dan masuk lah zakar kedalam pepek Lily. "Auuuww.." Lily menjerit kesakitan.

Separuh zakarku telah masuk bila kurasakan seperti ada sekatan menyekat kemaraan zakarku aku cuba lagi, juga tak bolih, Lily semakin merintih kesakitan. Melalui pengalaman ku membaca buku tentang pelajaran sex kini aku tahu bahawa Lily mempunyai selaput dara jenis tebal. Aku tidak mahu mengaku kalah. Aku rapatkan bibirku ke bibir Lily, kukucup dan kukulum lidahnya dan bila Lily agak leka dan khayal, dengan sekali henjutan aku menekan zakarku kuat-kuat dan Zuup... zakarku meluncur masuk hingga habis seiring dengan jeritan dan rintihan kesakitan Lily. Aku kemudian menghentikan segala gerakan sambil Lily masih merintih. Kelihatan jelas airmata Lily meleleh membasahi pipi. Aku mencabut zakarku, percikan darah kelihatan diatas sofa dan sedikit meyelaputi zakar bercampur baur dengan air lendir ku. Aku memeluk Lily, cuba menenangkannya. "How is it darling" aku berbisik ka telinganya. "Your'e hurting me" katanya. "Sorry…I got to do it, otherwise you'll never got a real sex either now or forever" aku memujuk. Lily diam dan memelukku manja. Aku membalas pelukannya. Untuk pertama kali dengan Lily, kami sama-sama tidak climaxs tapi aku bangga kerana dapat menodai dan memecahka dara Lily. Kami akhirnya terlena dalam dakapan.

Entah berapa lama kami terlena dibuai mimpi bila aku terasa tubuhku tertindih, aku seakan bermimpi, zakarku terasa hangat dan seperti disorong tarik. Aku mencelikkan mata dan terus terpandang pepek Lily betul berada diatas mukaku, begitu mengiurkan,tembam, merkah dan seakan tersenyum memandang dan meminta diuliti. Kesan-kesan darah pecahan dara masih jelas dibibirnya. Nafsuku mula membara, aku menguak sedikit regangan kaki Lily dan terus menjilat dan memasukan lidahku kedalamnya. Lily mengelepar kali ini pasti penuh rasa nikmat. Suara mengerang dan dengusan nafas mula kedengar- an menghiasi suasana disubuh yang hening itu. Zakarku yang diselaputi air liur Lily, dilancap-lancap olih Lily. Tak terkata nikmatnya. Setelah puas bermain dan mengulit zakarku dan Lily memusingkan an badannya dan mencangkung. Zakarku tepat tertuju kepintu pepek nya, Liliy mengacukannya dan mula duduk diatas nya, meluncurlah zakarku memasukki lubang pepek Lily, walaupun begitu ketat sekali, Lily tidak lagi merintih kesakitan tetapi mengerang dan mengeluh kenikmatan. Tanganku meramas-ramas payudaranya dan meraba sambil Lily terus mengenjut punggungnya, air lendirnya terasa hangat membasahi zakarku dan serata celah kelengkangku, begitu banyak dan pekat sekali. Aku kemudian mendakap Lily rapat dan mengucup bibirnya penuh berahi aku mengolekan badan dan kedudukan kami berubah, aku diatas Lily dibawah.

Aku mula memain kan peranan. Aku menyorong tarik zakarku. "Oooh … yesss….fuckk mee…fuck me..harder.. Come on … fuck me …I like it yeaa", Lily mengerang sambil meminta-minta. Aku semakin bersemangat. Lily telah 2 kali memelukku erat tanda climaxs, aku masih belum puas kerana tanpa pengetahuan Lily sebelum aku melayari aku telah menelan sebiji pil penahan pancutan. Setelah puas diatas aku me- minta Lily menungging untuk kulakukan "doggy style". Lily menurut saja. Aku terus menerus fuck Lily sepuas-puasnya, keketatan dan kemutan pepek Lily begitu meyeronokkanku. Puas dengan Doggy Style aku meletakkan zakar ku dicelah tetek Lily dan mengelongsor kan nya ka depan ke belakang dan juga menyumbatkan zakarku ka mulut Lily. Hampir 2 jam aku mengerjakan tubuh Lily, begitu kuat kuasa ubat penahan yang ku makan, Lily telah lepak keletihan dalam kepuasan. Cahaya matahari mula mengintai dicelah-celah bila aku mula terasa zakar berdenyut kencang dan aku terus menekannya masuk rapat kedalam pepek Lily dan Zuuuuup…air maniku terpancut didalam pepek Lily yang mengemut dan menyedut, aku memeluk Lily erat menahan kelazatan…..ooohhhh yyesssss…

Kami akhirnya terkulai lesu dan tak bermaya, Lily memandang dengan mata yang separuh terbuka dan tersenyum. "How is it" aku bertanya . "I like it, I reaally like it , I've cum for 5 times before you do, I want it again next time…" kata Lily. "How if you Pregnat" aku agak sangsi kerana pancutan ku didalam." Don’t worry, I know what to do", ujar Lily penuh confident. Aku tunduk mengucupnya sekali lagi sebelum kami sama-sama terlentang membayang apa yang telah kami lakukan tadi. Dan hari itu aku mengambil Cuti Kecemasan kerana hari sudah lewat untuk pergi berkerja.

Sejak hari itu aku mula bergilir mengagahi Lily dan Maria, pastinya ada beza antara cipap janda dan cipap dara tapi aku tak kisah kerana kedua-duanya ada keistimewaannya yang tersendiri…… Namun aku merahsiakan antara keduanya hinggalah suatu hari ketika aku keluar makan dengan Lily, Maria terserempak denganku….

Kisah Masa I Kerja Partime Selepas SPM



I ambik spm tahun 1992.study untuk spm memang i buat betul2 sungguh pun i ni sebenarnya pemalas jugak.tapi bila tiba spm i study sungguh2.macam nak gila.sure u all takkan percaya.maklumlah masa kecik dulu dah kena f**k,lepas tu masuk asrama pun kena f**k lagi,sure u all ingat i ni perempuan jalang.ingat s*x saja.u silap.bila tiba time serious i buat betul2.thats why i get 11 agg for spm.believe it??.so i pun apllylah kat UPU untuk masuk universiti tempatan.mal pun begitu jugak.dia tulis surat kat i kata nak masuk U yang sama dengan i.i tak kisah asalkan per kara lalu tak berulang lagi.imah nak ambik ITM masa tu,ros apply for ITM cos result dia taklah baik sangat.bulan 1 1993 i dapat kerja part time kat satu supermarket kat kampung i.jauh jugak dari rumah i,kira2 15 km.i mulanya keberatan tapi kerana keluarga i kuatkan jugak semangat untuk bekerja.sapa yang tak sedih tengok adik2 pakai baju buruk.tu pun ada yang adikberadik sebelah bapa i bagi.malu jugak tapi apa nak buat. sungguhpuh cuma tanggung 3 beradik kami bapa i still berhutang banyak masa i masuk asrama cos dia pinjam dari member dia ,000 untuk tanggung duit belanja i.biasiswa yang i dapat cuma bantuan buku teks saja.duit belanja i tak dapat sebab pihak asrama kata "orang lain lagi banyak adik beradik dari kamu so jangan mengharap".betullah apa yang dia kata.i tak dapat scholar.i terima walau pahit.member i hampir semua dapat scholar sebab adik diaorang sampai3,4 tak campur lagi abang kakak .so i bekerjalah*paksa diri demi ganti balik duit keluarga i hutang tu. bos kat supermarket i tu baik hati.dia sediakan bilik asrama untuk I supaya i tak perlu berulang lagi kerumah.phone siap ada sekali dalam bilik tu.shower room dan macam lagi umpama hotel first class.i kongsi bilik tu dengan 2 lagi budak gals.dia orang pun baru lepas spm.tapi I tak kenal diaorang sebelum ni.sorang nama faezah dan sorang lagi nama hamidah.(p/s sorry tulis nama u all).faezah budak sabah,K.K dan hamidah budak miri.dua2 single lagi tapi i rasa hamidah tu macam dah berpunya tapi tak nak mengaku bila i tanya.kita orang pergi kerja just jalan kaki saja.super tu cuma 6 blok dari tempat tinggal kami.dekatlah tu. nak dekat mana lagi.bos selalu belanja kitaorang makan kat luar cos kami saja dari luar bandar *********(sorry i tak boleh bagitau-i pun ada privacy).budak lain semua dari tempat tu jugak.i kerja bahagian kain,kira kalau nak beli kain hela ke datang kat i ler.i tak ingat sangatlah kalau tak silap masa tu baju kurung nak buat satu meter dalam .tu kalau yang murah.yang mahal masa tu mungkin dalam semeter pun ada.kalau kain satin atau baldu.i lupalah sorry kalau silap.kisah lama. faezah bahagian jeans,situ ramai guys yang tackle dia.bahagian jeans memang majoriti lelaki(eh macam majoriti mengundi pulak).hamidah pulak kat bahagian perempuan,pakaian.dekat dengan faezah tapi situ tak ada guys.all gals.bahagian i pun macam tu jugak.kami dapat potongan 10% kalau beli apa2 saja barang dalam tu walau kat lain department.kalau supervisor dan atas lagi dapat 15%.duit yang i dapat setiap kali gaji i hantar kat family i di rumah.alah berapa jer.sebulan i cuma buat 0.orang baru lah katakan.kalau lama sikit dapatlah dalam 0 ke atas.i selalu hantar 0 atau lebih kerumah.untuk adik2 i ler.seronok diaorang sebab tak pernah nak rasa kasut baru dan baju baru.kali ni hajat diaorang tercapai.i puas hati.lebihnya i beli alat solek, perempuanlah katakan,baju dan kasut tinggi untuk bergaya sikit.tak nak lah i dipandang rendah oleh yang lain.lepas 3 bulan bekerja,kalau tak silap i pada tengah april berlakulah sesuatu yang sendiri tak sangka.i bukan berniat nak cerita lucah sebagaimana si JK tapi realiti.perlukah kita lari dari realiti???.satu hari tu masa hujung minggu bos i jemput kami bertiga pegi parti kat rumah dia.birthday anak dia hari tu.genap 13 tahun kalau tak silap i.so macam biasa i dengan suit baju kurung bunga biru+pink sikit+merah.memang colourful pun.faiz dan midah asyik puji i sepanjang perjalanan."u ni nak glamer ker?"-faiz."tak lah faiz, dah baju ni i ada i pakailah"-i.sepanjang dalam teksi malam tu asyik cerita topik bab baju i saja.diaorang pun sebenarnya apa kurangnya. midah dengan skirt pendek dia.baju t-shirt apatah jenama,i lupa.faiz pulak dengan skirt labuh hitam belah belakang,baju t-shirt jugak tapi kat luar pakai kot.kami bertiga malam tu lain satu dengan lain,tak nampak geng langsung.i pun heran macammana boleh jadi.selalu faiz jarang menggayakan skirt dia yang belah belakang tu sebab seksi sangat. kalau u all tengok sure tergiur punyalah.i confident.si midah pulak nampak betisnya yang montok putih.stim dibuatnya lelaki yang tengok. kalau i pakai macam tu masa date dengan mal kat tepi tasik dulu sure mal dah f**k i berpuluh kali.sure faraj i tak larat terima batan*g( i tak mahu guna perkataan p***s lagi,nanti ramai marah) mal bertalu2 direntap masuk dalam lubang faraj i.bila cerita bab ni i sendiri rasa nak kan benda tu.pls.....kami tiba di rumah bos pukul 8.30.i rasalah masa tu dah ramai orang kat situ.keluarga bos yang banyak.masa kami keluar teksi ramai yang berpaling especially kat midah yang seksi tu, kalau u all tengok u all pun naik stim surelah.i yang disangka menarik perhatian ramai tak derlah sangat diaorang tengok.kami makan ler hidangan yang special malam tu,pizza isteri bos i.tak sangka isteri bos pandai buat pizza.dia kata buat senang aje,guna oven atau toaster. lepas tu bermacamlah makanan ala barat.kita orang sentaplah sepuas mungkin sebab lepas tu bila balik malas dah nak masak.lepas tu dalam pukul 10.15 macam tu i pegi ler lepak kat verandah rumah bos.masa tu lah jadinya benda ni.i tertengok masa tu dalam satu bilik kat rumah 2 tingkat siap dengan kolam renang tu midah tengah kiss dengan bos.gelap masa dalam bilik tu,i cuma nampak sikit jer.tapi i cerita part yang I nampak sudah lah.bos sambil mengusap punggung midah,kuat meng kiss bibir midah yang tebal tu.i nampak dia selak skirt midah.i ingat nak halang tapi kalau midah tak mahu takkan bos sanggup buat macam tu.i per hatikan saja.lepas tu midah hala muka dia keatas dan bos jilat kat tengkuk.ni i dah rasa dulu so tak lah segan nak tengok.lepas tu bos bukak kancing seluar dia,i tak nampak sangat batan*g bos,tapi i nampak baju dalam midah dah tanggal.laju sungguh rupanya bos i ni.lepas tu bos usap2 pant*t midah.midah jerit sikit tapi macam suka.bos usap ganas pant*t midah sampai i tengok midah dah macam climax pulak.lepas tu bos jilat buah dada midah .part ni i pun naik nak jadinya cos bos i expert. sambil dia jilat kat situ macam nak minum susu pulak.rakus.ganas. menggairahkan.i pun tak tahu macammana nak explain lagi.u all bayangkan lah sendiri.midah dah kankangkan dia punya panta*t untuk bos f**k.(maaf kerana guna perkataan panta*t-i pun tak suka tapi apa lagi perkataan yang ada,takkan vagina).bos lak sambil masturbatekan midah mengaktifkan dia punya batan*g.masa tu i rasa i punya air m**i perempuan i keluar sikit.sikit jerlah.tak banyak.lepas tu bos koyak seluar dalam midah, skirt bos tak bukak.dia biar saja.mungkin dah tak sempat.bos dalam keadaan berdiri masukkan batan*g dia dalam lubang panta*t midah.midah genggam baju bos kuat,rasa ler tu.bos f**k midah atas bawah.dia angkat midah(dukung) dan sambil tarik masuk keluar dia punya batan*g.masa tu I dah rasa rangsangan s*x.u all faham kan sikit2 pasal perempuan.i pun sentuhlah sikit kat faraj i sebab i tak tahan dah.takkan i nak biarkan dia macam tu jer.so i urutkan sikit kat lubang i tu supaya gian i tu puas.lepas tu bos baringkan midah kat atas meja dalam bilik tu dan masa tulah i nampak betul2 batan*g bos yang saiz L++ rasanya keluar masuk kat midah punya pant*t.bulu pant*t midah lebat,i pun tak tahu cos I selalunya cukur.i taknak bila i terangsang air ma*i i akan terlekat kat situ.i nak dia keluar jer cos i suka main dengan air ma*i i.betul ker perempuan punya pun panggil air ma*i??kalau ada yang tahu pls respon kat e-mail i.i pun kurang baca buku pasal s*x sebab segan nak tengok kat kedai.apa pulak orang kata nanti.ni semua i belajar dari halim dan mal.bos sambil pegang tangan midah gungsur2kan dia punya bata*g tu luar dalam.kekadang tu dia jilat puting midah.part ni i sendiri rasa jugak kat i punya tu.midah pejam mata rapat sambil menggigit bibir dan berpaling muka kekanan dan kekiri.agaknya sedap sangat mungkin.lepas tu bos f**k midah laju2 sambil kata "sed*p nya f**k kau nih".i rasa ler dari pergerakan bibir dia.lepas tu bos terus henjut dua tiga kali dan pancut kat luar faraj midah.mungkin dia takut midah mengandung.dahlah dah ada isteri.baik pulak tu.lawa pun lawa.baru 36.dia ler yang cakap masa i tanya pasal buat pizza tu.badan slim lagi tapi macammana bos I boleh f**k perempuan lain i tak tahulah.hati lelaki,mana i tahu.kalau i,i tahulah apa yang i nak.penuh air ma*i bos kat kaki midah.juga kat skirt midah.bos terus ketoilet dan ambik kain lap agaknya dan lapkanlah skirt midah tu.masa tu sempat lagi bos jilat lubang p****t midah tu.i malas nak sebut pasal p****t ni sebab i pun rasa ni.tengah masuk sikit. bos jilat macam vacumm cleaner,lazat.dulu mal nak buat kat i tapi tak sempat.midah baring jer tapi mata dia dah bukak.sambil dia usap rambut bos,bos pulak sibut bersihkan kotoran tadi dengan lid*h dia.i rasa masa tu seluar dalam i dah basah.u all faham kan.lepas tu bos pun pakai balik seluar dia dan midah pun bangkit.i tak pernah cerita benda ni kat sesiapa walaupun faiz sendiri.midah sampai hari ni tak tahu yang I tengok scene dia buat dengan bos tu.kalau bagitau nanti malu pulak.i pun malu sama.sekarang ni i dengar midah dah kerja tetap kat telekom. rasanya habis kat situ agaknya dengan bos cos bos dah ada isteri.faiz pulak dengar kata dah kahwin dengan budak department dia kat super market tu dan anak satu.kat mana dia duduk sekarang i tak tahulah.kami kerja situ sampai bulan 6 saja lepas tu i dapat panggilan ke U untuk masuk pada bulan 7.dia orang masa tu still kat situ

Kisah Pertama Malam Campfire



Ketika aku masih dibangku sekolah dalam tingkatan 5, masih nakal dan ingin mencuba - cuba sesuatu, (satu perkara yang paling kugemari ketika itu dan hingga kini adalah melancap). DiSekolah aku mempunyai seorang teman wanita yang kuanggap istimewa dalam diam - diam. Aku amat meminatinya kerana dia mempunyai segala taste aku, berbadan agak berisi, putih kuning, berwajah seksi dan bermata galak sekilas pandang aku terbayang pelakon seksi yang suka uhuk.. Ehek dalam filem namanya (cari sendiri) (you know sebelum I kenal Intan (nama gadis itu) I sering melancap dengan membayang pelakon filem tu,punyalah best I climaxs). 

Bila I minat kat Intan I mula membayangkan wajah dan tubuhnya setiapkali I melancap untuk mendapat kepuasan dan kenikmatan yang tersendiri. Dalam diam aku memasang angan - angan yang suatu hari aku akan fuck celah kelangkang Intan. Walaupun berlainan kelas kami berkebetulan berada didalam satu persatuan pasukan beruniform. Akhirnya setelah melalui perbagai tektik dan cara (tak perlulah cerita, nanti boring) aku dan Intan (namanya) menjadi rapat lebih2 lagi kami sering bergandingan dalam menjalani aktiviti persatuan.
 

Pertengahan suatu hari, pihak sekolah menganjurkan satu aktiviti perkemahan disebuah pantai kira - kira dalam jarak 35 km dari sekolah, aku dan Intan terpilih untuk turut serta.Pada malam perkemahan kami terus bersukaria ketika camp fire tetapi dalam diam tanpa pengetahuan sesiapa aku memberanikan diri mempelawa Intan untuk bersiar - siar dipantai. Alangkah gembira nya aku kerana Intan menerima pelawaanku. Perlahan - lahan kami memboloskan diri dari kumpulan dan membawa diri kepantai. Aangin pantai yang berhembus agak sejuk membuatkan Intan berpeluk tubuh sambil berjalan. Aku bertanya, In sejuk ke ? Sejuk sikit, jawabnya. " Boleh I panaskan sikit kalau you tak kisah, kataku lagi. " Ah, In malulah, katanya. "Apa nak dimalukan tak siapa yang nampak ujarku sambil memegang tangan Intan dan meramas - ramas perlahan.
 

Melihatkan tiada reaksi marah aku mula memberanikan diri melilitkan tangan ku kepinggangnya dia tidak membantah malah merapatkan tubuhya dan melentukkan kepalanya kebahuku. Kami terus berkeadaan begitu sambil berjalan - jalan agak jauh sambil aku meringan - ringan tangan megusap usap punggung dan dada In yang agak besar juga, kena dengan seleraku.
 

Setelah penat berjalan kami berhenti dibawah sepohon pokok rhu yang rendang dan melabuhkan punggung disitu. Tanganku terus melilit pinggang Intan dan terus meraba - raba, sesekali terdengar dengusan nafas Intan yang mula tidak menentu. Aku terus meraba punggung Intan yang selama ini kubayangkan setiapkali melancap. Tiba Intan bertanya, you macam dah biasa aje? Aku agak terkejut dengan kata-kata itu tapi tidak menjawab malah aku merapatkan bibirku ka bibir Intan. Intan membalas dengan memelukku erat - erat sambil lidah kami berkuluman silih berganti. Aku mula merasakan bahawa Intan juga mempunyai keinginan yang sama, paling tidak juga kaki lancap. Bila keadaan kian melemaskan aku pelahan memasukkan tangan kedalam seluar Intan, agak payah juga kerana dia memakai seluar ketat tapi akhirnya dapat juga aku menyentuh faraj Intan yang kurasakan telah membasah dan melekit dengan lendiran. Aku terus mengentel dan menenyeh-nenyeh jari jemari ku disitu. Seketika kemudian aku mengeluarkan tangan ku dan kembali mengusap usap tetek Intan. Aku berbisik, " In kita buka baju". Intan hanya mengangukkan kepala sambil mula menanggalkan "T/Shirt , coli dan seluar yang dipakai nya yang tinggal hanyalah seluar dalam berwarna pink yang telah menjadi lembab. Aku terpaku seketika memerhati tubuh Intan. Akhirnya aku dapat juga kataku dalam hati.
 

Aku kemudian menanggalkan pakaian luarku dan kami hanya berseluar dalam sahaja. Pelirku yang telah sekian lama keras bagaikan menunjal - nunjal ingin keluar dari sarungnya. Aku memegang tangan Intan dan memasukkan kedalam seluar dalamku. Intan menurut saja dan dia terus memegang dan mengurut - ngurut pelirku. Tangan ku pula terus menggosok gosok faraj Intan dan mengentel gentel kelentitnya, Tubuh Intan seakan bergegar setiapkali kelentitnya kugentel. Aku kemudian melepaskan kucupan bibir dan mula melayari seluruh tubuh Intan dengan jilatan dan sedutan sehingga sampai kecelah kelengkangnya. Aku melorotkan seluar dalam Intan sehingga tanggal dan tanpa berlenggah aku terus menyembamkan mukaku kearah faraj Intan yang selama ini ku giani,ku ingini dan kuimpikan. Aku terus menjilat jilat faraj Intan, menyedut nyedut dan menghisap kelentitnya. Intan mengerang keenakan , Ohhh… Ahhhhh….sssssh..ahhhh…ohhhh…sedapnya….lagi ..lagi.. Bang.teruskan berulang - ulang.
 

Aku memusingkan kedudukan ku menjadi 69 kerana aku ingin puas-puas melayari faraj idamanku itu dengan lidah sebelum tindakan ku seterusnya Sedang aku melayari faraj Intan, tiba-tiba pelir yang keras terasa hangat membasah, rupa-rupanya Intan juga telah mula bertindak agresif, pelirku dijilat seperti aiskrim dan dikulum hingga santak ka buahnya. Suara mengerang perlahan silih berganti dengan dengusan nafas yang semakin deras dan tidak menentu. Setelah puas menghisap, menjilat, mengulum,menyedut dan memasukkan lidahku kedalam faraj Intan akupun kembali ka posisi asal saling berhadapan. Dalam remang cahaya bulan aku dapat melihat wajah Intan tersenyum menanti tindakan ku seterusnya. "Intan , I nak masukkan, bolih tak," aku cuba menduga. "Masuklah tapi jangan pancut, kat dalam, nanti pregnant, In takut ", bisik Intan perlahan. Aku mengangguk dan terus mengucup bibir Intan. Perlahan-lahan aku mengangkat lutut Intan dan mengangkangkan nya luas-luas agar Intan tidak terlalu sakit maklum sajalah pertama kali menerina tusukan pelir sepanjang hampir 7.5 inci.
 

Perlahan - lahan aku mengacukan pelirku kearah lubang faraj Intan yang kelihatan begitu pejal dan merah merkah, aku menekan perlahan , faraj yang begitu basah dan telah kembang kuuliti, menerima tusukan pelirku sedikit demi sedikit." Aaaah ..Ohhh…ssssh..Ohhh.. Sakit bang", terdengar bisikan Intan yang ketika itu baru menerima tusukan sekadar kepala pelirku sahaja. "Tahanlah sikit, mula-mula sakit lama lama nanti sedaplah", aku cuba memujuk. Intan mendiamkan diri dan aku mula menekan perlahan, sedikit demi sedikit, Aaah sedapnya, memang tak salah lagi idaman ku itu, Puuuh sukar hendak diperkatakan lagi, Aku terus menekan, "Ahhhh….oooooh…. Aaaahhhhh…oooooohhhh….oooohhhh bang, sakit, sakit, sedap..oohh.. sedapnya ", terdengar rengekan Intan yang kukira sudah mula merasa nikmat dalam kesakitan. Setelah pelirku rapat masuk kadalam faraj Intan aku mendiamkan diri buat seketika untuk menenangkan Intan. Kemudian aku perlahan menarik keluar pelirku sehingga tinggal kepala sahaja dan kutekan semula, mula perlahan lahan, kemudian semakin laju, dan laju seiringan dengan rengekan Intan antara sakit dan nikmat. "Ooooh..Aaaah…Ohhhh. sssssh…wwwwhhh.ssssshhhh ….ooooh ", Intan terus merengek seiringan dengan sorong tarik yang kulakukan.
 

Hampir 30 minit kulakukan tusukan sorong dan tarik bila kurasakan pelukan Intan bertambah kuat sambil badan nya seakan akan menggigil (aku pasti untuk kesekian kali nya Intan mencapai kemuncak sex yang paling hebat) manakala pada ketika itu aku juga telah mula merasakan kemuncak yang penuh kenikmatan (tak bolehku bayangkan, cuba sendiri), pelirku terasa seakan ingin meletup dan berdenyut-denyut dan tanpa dan tanpa berlengah aku terus menusuk pelirku rapat kedalam lubang faraj Intan dan kemudian menariknya dengan pantas dan sebaik sahaja keluar (right on time) bersemburlah air mani yang pekat, memancut-mancut keluar dari batang pelirku sehingga melantasi perut, tetek dan sebahagian muka Intan dan dikala itu Intan terus memegang batang pelir ku sambil mengurut ngurut perlahan dan secara tak langsung aku dapat merasa nikmat lancapan tangan Intan. Ahh..betapa nikmatnya kurasakan..hingga tak terkata. Setelah titisan air lazatku terhenti aku merebahkan tubuhku keatas tubuh Intan, kami sama - sama keletihan dalam kepuasan.
 

Seketika kemudian aku melentangkan tubuhku disebelah Intan dan kemudian mengiring mengadapnya. Aku berbisik ditelinganya " Macamana best tak !!. Intan malu-malu menjawab ," Ala, you ni.. Gatal lah", ujarnya sambil mencubit manja. "Nak lagi ke", aku bertanya lagi. "Kalau you larat, I tak kisah", katanya. "Ok! Kita berehat dulu sambil berbual-bual, nanti kita buat lagi ya, OK sayang! Ujarku. Intan hanya tersenyum. Aku diam seketika mencari idea untuk bercerita perkara yang boleh menegangkan semula pelirku dan merangsang nafsu Intan. "In, sebelum ni you pernah tak…….! Kataku. "Yang ni tak pernah tapi "masturbate" biasa la", kata In, mula berani mendedahkan rahsianya. Aku tersenyum kerana memang telah kuduga dari gerak gaya Intan tadi dia memang kaki lancap dan ini pasti memudahkan aku untuk episod sex kami selanjutnya. " Bila kali pertama you "masturbate" dan macam mana", aku semakin berani mengajukan soalan. Intan lalu mengangkat tubuh nya, kami sama duduk dalam keadaan bogel. Intan cuba mengingat sesuatu.
 

"Kira-kira 8 bulan yang lalu waktu In balik dari sekolah, In masuk kerumah, ketika nak masuk kebilik In terdengar suara mengerang dari bilik pembantu rumah ( seorang janda muda, Ema namanya, berusia 23 tahun,pendidikan setakat SPM, dan perwatakan agak lincah). In terhenti dan memandang kearah pintu bilik yang terbuka sedikit, perlahan lahan In menuju kepintu bilik dan dari celah - celah pintu, In nampak Ema sedang bersetubuh dengan teman lelakinya. In nampak batang lelaki itu tenggelam dicelah kelangkang Ema Suara Ema mengerang kenikmatan kedengaran jelas ka telinga In, Ahhh….OOOhhh..Ahhh …OOOhhh sedapnya sayang..lagi..fuck me..fuck me harder…come on.. Darling ..fuck mee Ohh …yess..yesss ..harder, suara Ema meminta serentak dengan hentakan hentakan yang mengegarkan katil. Hampir setengah jam aku menyaksikan adegan itu, nafas menjadi deras dan tanpaku sedari tanganku telah berada didalam seluar dalamku dan bermain main dengannya sehingga lembab. Aku ingin menyaksikan adengan itu hingga habis tapi tidah tertahan lagi lalu In cepat-cepat masuk kebilik In. Sampai dalam bilik In, tanggalkan semua pakaian In dan terus bermain-main dengan Faraj, In gosok, In gentel, In jolok perlahan-lahan dan bila terasa sakit In slow down. Buat first time, In tak capai climaxs pasal In tak tahu lagipun In masih takut-takut.
 

Peristiwa Ema dan teman lelakinya terus membayanggi In dan setiap kali In terbayang In akan masturbate dan hari ke hari In makin terror melakukannya. Tapi In tak pernah lakukan yang lebih walaupun kadang tergerak nak meminta somebody fuck In. And I guest, you are lucky to have fucking me for the first time tonight. I really love it and I want you to fuck me more and more…….!!. In tak kisah asal jangan pregnant,bukan apa lecehlah, susah banyak hal nanti, mother In pun In rasa tak kisah punya kerana asyik sibuk dengan bussiness sejak ayah tiada lagi, dia juga sibuk kehulu kehilir dengan boyfriendnya, In rasa In tahu apa yang mereka lakukan…kerana pernah In terserempak macam kisah Ema.(tak hebat sangat sekadar berkucupan dalam kereta, mungkin tak sempat yang berat-berat pasal terserempak dengan In)
 

Wow ! Hebat juga kisah Intan dengan episod lancapnya. Sambil In rancak bercerita aku mula kembali terangsang dengan kisah kisahnya. Pelirku mula berdenyut dan perlahan lahan kembali mengembang, aku sudah tidak begitu "concentrate" pada cerita In tapi tangan ku telah mula menjelajahi celah kelengkang In yang masih membasah olih air mazi yang keluar akibat rangsangan kisahnya sendiri. Aku mula mengentel kelentit In dan In mula menunjukkan reaksi dengan mengepit celah kelengkangnya dan mengeliat tanda nikmat. Buat kali ini aku tidak mahu mengambil masa lama untuk "foreplay", aku ingin terus menujahkan pelirku ke lubang faraj Intan. Pelirku sudah kembali mengeras cukup tegang untuk kugunakan, sambil mengentel kelentit In aku mula merangkak keatas Intan yang sedang khayal dibuai nikmat gentelan kelentitnya.
 

Aku mengucup bibirnya dan dia membalas sambil memasukkan lidahnya kedalam mulut ku dan aku terus menghisap dan mengulum lidah In sementara disebelah bawah, pelirku tertuju tepat kearah lubang burit (tukar bahasa) Intan yang telah sedia menanti. Tanpa berlengah aku terus menujahkan zakarku(tukar bahasa) kedalam lubang burit Intan. "Ooohh…ssshhh…oohhh…aaaah….Ohhhh.. Sedapnya…sedapnya..oh my…..", rengekan nikmat Intan mengiringi kemasukan zakarku kedalam lubang buritnya. Pelukan Intan kian erat, kakinya melilit pinggang seolah tidak membenarkan aku mencabut zakar ku. Sambil itu Intan makin rancak mengelek dan mengangkat punggungnya, mengepit celah kelengkangnya, kemutan burit Intan terasa seakan menyedut segala isi kandungan zakar ku dan segala perlakuan itu seiring dengan rengekan yang tanpa henti.
 

Tiba tiba dengan satu gerakan Intan membalikkan tubuhnya dan kini Intan berada diatas. Intan duduk bercelapak diatas dengan zakar menujah buritnya, tangan ku meramas-ramas teteknya sambil Intan menekan terus mengongkek - ngongkek turun naik tanpa henti semakin laju dan laju. Aku merasakan cukup nikmat diperlakukan begitu, Begitu nikmat rupanya bila dalam posisi begitu ( ini adalah my favorite position) "Oooohh… aaahhhh…wussh..," rengekan Intan tiada hentinya, entah berapa kali Intan climaxs aku tak pasti, yang aku tahu lendiran dari burit Intan begitu banyak keluar membasahi zakarku dan bunyi melecup lecap hebat kedengaran. Cuup..Cap..Cup..Cap Cup..cup..cap..cup..cap begitu bunyi yang mengiringi keluar masuknya zakarku dalam burit Intan. Seiringan dengan segala gerakan Intan aku tidak mendiamkan diri, ramas meramas, raba meraba, ulit mengulit, mengulum,dan mendakap erat silih berganti. Setelah sekian lama lecup lecap, Intan mengangkat punggungnya dan mengeluarkan zakarku dan dia memusingkan kedudukkan menjadi 69, selambak celah kelangkang Intan yang dibasahi lendir melekap kemukaku. Inta