Sunday, 27 January 2013

Kursus Dengan Rakan Pejabat




Aku dikenali sebagai kakitangan yang bijak serta menjadi rujukan teman sepejabatku. Aku juga sentiasa bersopan dengan setiap wanita dan juga lelaki di pejabatku. 

Keadaan ini menyebabkan aku disenangi oleh kebanyakan wanita dan kakitangan di pejabat aku. Walaupun sesetengah lelaki di pejabat aku suka bergurau dengan menggunakan perkataan berunsur lucah namun aku tidak pernah melakukannya. Namun tiada kakitangan yang pernah berhasad dengki atau cemburukan pergaulan aku dengan kakitangan wanita yang lain. Dipendekkan cerita..aku memang rapat dengan semua kakitangan pejabat terutama pasangan aku ketika keluar pejabat untuk tujuan pemasaran iaitu Lin. Lin memiliki susuk tubuh yang menarik serta raut wajah yang lembut. Lin sudah berkahwin tapi masih belum memiliki zuriat. Suaminya juga rapat dengan aku dan Lin juga mengenali isteriku. Kami sering keluar bersama menjalankan tugas. Aku juga sering bergurau dengan Lin namun ada hadnya. Lin telah ku anggapkan seperti adik kerana beliau muda 5 tahun dari aku. Oleh kerana faktor pekerjaan, seringkali juga aku manghantarnya pulang ke rumah dan suaminya sedia maklum akan hal tersebut serta mengizinkannya. Begitulah rapatnya kami sehinggakan terkadang kami bergurau sehingga melibatkan sentuhan badan secara tidak sengaja namun tiada perasaan diantara kami kerana kami masing-masing sudah berpunya. Suatu hari kami kena pergi kursus ke Langkawi bersama dengan kakitangan yang lain. Kakitangan yang terlibat sebanyak 5 Lelaki serta 5 perempuan. Nak dijadikan cerita Lin dan aku tinggal seorang sebilik kerana terlebih pasangan. Bilik Lin dan aku bersebelahan. Kami berjanji akan saling sms sekiranya hendak keluar makan nanti. Ketika berada di dalam bilik hotel aku terperasan bahawa bilik aku dan bilik Lin boleh disambung.
 

Aku maklumkan kepada Lin melalui sms dan meyuruhnya membuka pintu tersebut. Setelah Lin membukanya aku pun bergurau dengannya "Wah Lin.. tak usah tutup la pintu ni.. senang sikit abang nak kejutkan Lin nanti.. bukan senang nak dapat peluang ni.." Lin tersenyum " Gatal gak abang ni.." katanta. "Ok la bang.. saya nak mandi dulu" Lin beredar dan tanpa sedar membiarkan pintu sambungan tidak bertutup. Setelah aku selesai mandi, aku menjenguk ke bilik Lin dan dia tidak kelihatan. Lin sedang mandi dan tak semena tiba-tiba nafsuku bergelora memikirkan serta membayangkan keadaan Lin sedang mandi. Aku menutup pintu sambungan tapi tidak rapat dan masih boleh diintai. Setelah memakai pakaian, aku ingin mendapatkan Lin, perlahan-lahan aku mengintai melalui celahan pintu... kelihatan Lin sedang memakai baju.. aku nampak semuanya dengan jelas tanpa kesedaran Lin.. jiwaku bergelora. Aku kembali ke katil dan tiba-tiba.."Hai bang.. dok berangan apa ni.." Lin menegurku. "Teringat Lin la..balik kang bole la sembang-sembang dengan Lin sebelum tidur, tidak pun bole kita tidur sekali..ha ha" Aku ketawa. " Gatal la bang ni.. " Lin menerpa ke arah aku lalu mencubit pehaku. "Adus.." Keluhku dan tak semena zakarku menegang. Aku menampar punggung Lin dan mengeletek beliau.. "Sudah la bang.." Lin minta beliau dilepaskan. " Jom turun makan.. kekawan kita ada kat bawah" Lin bersuara.."Jom.." sahutku. Kita menjamah makanan, aku masih terbayangkan Lin ketika menyalin baju dan jiwaku tidak tenteram. Tiba-tiba aku teringatkan ubat ghairah yg aku selalu gunakan untuk membangkitkan keghairahan isteriku, kalau tak silap aku baru membelinya dan masih belum digunakan dan rasanya ada di dalam beg galas aku yang sentiasa aku bawa ke mana-mana saja. Setelah selesai makan dan berbual-bual kami beredar ke bilik masing-masing. Fikiranku masih pada Lin dan juga ubat itu. Ketika di bilik aku memeriksa beg aku dan aku bernasib baik kerana ubat itu ada bersama. Kini aku mula berfikir yang bukan-bukan. Tiba-tiba Lin membuka pintu sambungan dan menegurku
 

"Bang.. nak air nescafe panas tak? Kalau nak Lin buatkan."."Nal..! Spontan aku menjawab. secara tidak langsung aku mempunyai perancangan tersendiri.. he he.. tapi tak berniat untuk mencabul Lin cuma nak lihat kesannya. "Siap bang..mari minum.." Lin mempelawa aku ke biliknya untuk minum air panas. Aku membawa ubat ghairah bersama dan disembunyikan di dalam poketku. Sambil minum kami bercerita dan bergurau senda, namun aku tidak berpeluang untuk mencampurkan ubat itu. Aku mencari jalan. "Lin.. tolong ambilkan Hand Phone abang kat atas meja, abang malas la.. seronok duduk atas katil Lin ni.. mana la tau ada panggilan dari isteri abang ka nanti.." "Mengada ngada la abang ni.. dah pukul 1 pagi.. tak kan Kakak nak call kot.." Lin mengeluh sambil berjalan ke bilik aku. Ketika Lin menuju ke bilikku, aku mencampurkan cecair ghairah tersebut ke dalam minumannya. "Nah.." Lin menghulurkan Phone aku dan aku menyambutnya dan dengan sengaja aku menyentuh tangannya sambil tersenyum. Lin tersenyum "Gatal sungguh abang ni..jangan lupa saya ni isteri orang dang abang suami orang". Pesannya. "Abang tau la..gurau pun tak boleh" Aku membalas dan Lin hanya tersenyum. Manis senyumannya. Lin terus mengambil minumannya dan terus minum. "Emmm.. rasa lain la nescafe ni.." Lin mengeluh sambil aku pula meminum minuman aku. "Biasa je.. ok je.. perasaan Lin kot.. mengantuk dah kot" Aku berpura-pura. "Aaahh..mungkin". "Oklah Lin..abang ke bilik .. Lin tidurlah tapi jangan tutup pintu tau.. kalau tak boleh tidur datang bilik abang..Abg tyak tidur lagi.. nak layari internet dulu." "Oklah bang" Lin terus membaringkan badannya dan aku berlalu ke bilikku. Setelah 15 minit berlalu, aku mengintai Lin melalui celahan pintu dan mendapati beliau masih belum tidur dan Lin pada penglihatan aku sedang ghairah. Timbul niat jahatku namun aku lupakan saja. "Tak bole tidur la bang.." Aku terkejut melihat Lin berada berhampiran katilku. "Ok la.. kita sembang sembang.. mari sini..". Aku memegang tangan Lin dan memaut pinggangnya. Lin seolah-olah merelakan aku memautnya ke katilku. Aku semakin resah.. takut aku tak terdaya menahan gelora nafsuku. Kami bersembang dan sesekali bergurau melibatkan sentuhan sentuhan manja yang membuatkan jiwaku bergelora dan hanya seluar dalamku sahaja yang melindungi zakarku yang sedang menegang. Aku melihat mata Lin semakin kuyu..aku dapat merasakan Lin semakin ghairah. Aku menhadapi Lin sambil mengiring dan meletakkan tanganku dipehanya sambil bercerita. Lama kelamaan aku memberanikan diri mengusap pinggangnya serta tepi punggungnya. Lin berlagak seperti tiada apa-apa dan membuatkan aku beranikan diri menyilangkan kakiku dengannya. Lin merelakan dan kami terus bersembang. Sesekali kami tergelak dan beberapa kali aku menyentuh dan menghumbankan kepala aku ke dadanya. Lin tidak marah. Setelah kami ketandusan cerita.. aku memberanikan diri meletakkan tanganku ke perut Lin sambil mengusapnya. Lim menjelingku dengan mata kuyunya sambil tersenyum paksa. Hampir 2 minit kami tidak berkata apa-apa dan tangan aku masih mengusap-ngusap perutnya, aku bertekad untuk mencuba apa yang terlintas difikiranku. Aku meletakkan kepalaku di dada Lin sambil menyondol manja. Lin tidak berkata apa apa. Lalu aku memandang wajahnya dan Lin juga memandangku.. aku terus mencium pipinya.. Lehernya.. dan bibir kami bertaut. Lin menunjukkan respon. Tanpa membuang masa aku terus meramas buah dadanya. Lin mendesis kesedapan. Aku membuka butang baju tidurnya satu persatu dan seterusnya membuka colinya. Maka tersenmburlah buah dadanya serta kelihatan putingnya yang membesar tanda Lin sedang teramat ghairah. Aku mencium putingnya sambil tanganku meramas sebelah lagi buah dadanya."Ahh..uss.." Kedengarran Lin mendesis manja. Seterusnya aku melurut seluar tidur Lin. Lin mengangkat punggungnya memudahkan kerja aku. Dan kini aku yakin Lin merelakan aku memperlakukan apa saja kepadanya. Akhir sekali aku membuang seluar dalamnya dan terus aku membenamkan lidahku ke alur farajnya. "Ahhhh.. bangggg... ahhhh.." Lin mengerang ketika aku menggigit dan menjilat biji kelintik. Faraj Lin membasah tanda beliau sudah bersedia untuk dilayari. Aku bingkas bangun dan terus membuang pakaianku. Setelah aku berbogel, Lin memerhati dengan penuh sayu ke arah zakarku yang sedang menegang. Aku menindih tubuh Lin sambil mencium bibir dan aku kembali menghisap serta menjilat lurah farajnya. ""Ahhh...Ahhhh..Ahhhh.. bangggg".Lin mengeluh manja seolah-olah merayu kepadaku. Namun aku masih belum puas mengomol tubuhnya. "Bang..Ahhh..". Setelah puas menggomol, aku merenggangkan kangkang Lin dam seterunya menghunus zakarku ke lubang farajnya. Aku main mainkan kepala zakarku di celahan lurah dan biji kelentiknya. "Aaaaahhh...ahhhh.." Keluhan manja Lin. Tanpa kesedaran Lin aku meletakkan Phoneku di atas kerusi dengan kamera terpasang merakamkan aksi-aksi kami dari mula kami bersembang tadi. Seterusnya aku menghunus zakarku ke dalam lubang farajnya. "Ahhh... Ahhhh" Nyaring suara Lin bila zakarku mula memasuki farajnya. Aku melakukan ayunan sambil sesekali aku mencium serta meramas buah dadanya. Setelah hampir 5 minit aku melakukan hayunan.."Ahhhhhh ..abanggg"..Lin sudah klimak. Aku memberhentikan ayunan aku dan aku mendakap Lin sambil mencium bibirnya. Aku meneruskan ayunan aku dan tiba-tiba Lin menolak aku suruh aku berhenti. Aku mencabur zakar dan bertanya."Kenapa Lin.." "Abang lentang.." Fahamlah aku bahawa Lin akan berada di pososi atas pula. "Ahhh... ohh... ahhhh..... ohhhh...ohhhhh". Lin memainkan peranannya dan aku hanya membiarkannya sambil meramas ramas buah dadanya. "Ahhhhhhh... ahhhhhhhh.." Lin klimak lagi. Kini aku pula memainkan peranan.. doggie style.. berdiri.. dan kembali ke atas katil. Aku dapat merasakan kemutan Lin semakin kencang dan zakatku juga sudah mula merasakan kegelian. Aku mempercepatkan ayunanku.."Ahhh... Ahhhh... ohhhh... laju bang.. laju..".. Pinta Lin dan aku terus memperlajukan ayunanku dan akhirnya terpancutlah air maniku di dalam faraj Lin...."Ahhhh..ahhh" Aku dan Lin sama-sama klimak. Aku membiarkan zakarku di dalam faraj Lin.. aku dapat rasakan kemutannya sehingglah zakarku mengecut di dalam farajnya. Kami bercumbuan buat seketika sebelum terlena dalam dakapan. Keesokan paginya kami bangun dan terus menyiapkan diri untuk kursus kami. Kami tak banyak bercakap pagi itu mungkin kami tak sangka sampai tahap melakukan persetubuhan. Selepas makan tengah hari aku terus ke bilik dan Lin juga ke biliknya. Aku menghampiri Lin dengan tujuan untuk meminta maaf namun nafsu aku bergelora semula. Aku mencapai tangannya dan terus mencium bibirnya. Lin membalas tanpa halangan. Masa rehat selam 2 jam itu kami gunakan dengan melakukan persetubuhan sekali lagi. Kami tidak banyak bercakap seperti biasa tapi kami terus melakukan persetubuhan. Malamnya kami lakukan lagi malah sampai 2 kali. Aksi-aksi kami semuanya dirakamkan untuk koleksi peribadi dan Lin juga merestuinya. Sehingga cerita ini ditulis, kami masih melakukan persetubuhan jika berpeluang termasuk di pejabat, di dalam kereta, di rumah Lin ketika suaminya tiada di rumah dan ketika kami bermalam kerana kerja luar. Namun tiada siapa pun pernah mengesyaki perbuatan kami.

5 comments:

  1. Saya ada jual Pussy n Penis Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,


    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 011-21100018 (Wechat id:pussypalsu00 /whatsapp,)
    Email uzumakitakuma@yahoo.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock & untuk product tertentu sahaja)

    untuk maklumat lanjut layari
    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. VIMAX PEMBESAR PENIS CANADA

      Bikin Penis Besar, Panjang, Kuat, Keras, Dengan Hasil Permanent

      isi 30 cpsl Untuk 1Bulan Hanya.450.000;

      Promo 3 Botol Hanya.1.000.000;



      ANEKA OBAT KUAT EREKSI DAN T.LAMA 



       PERANGSANG WANITA SPONTAN 

      ( Cair / Tablet / Serbuk / Cream) 5Menit Reaksi Patent.
      Sangat Cocok Untuk Wanita Monopouse/ Kurang Gairah.



       ANEKA COSMETIK BERKWALITAS TERBAIK 

      ( Pelangsing Badan, Pemutih Muka & Badan, Flek Hitam,
      Jerawat Membandel, Gemuk Badan, Cream Payudara,
      Obat Mata Min/ Plus, Peninggi Badan, Cream Selulit,
      Pemutih Gigi, Pembersih Selangkangan/ Ketiak,
      Pemerah Bibir, Penghilang Bekas Luka, Perapet Veggy,



       ALAT BANTU SEXSUAL PRIA WANITA DEWASA 



       087833979288-082221218228 BBM.24CEE3AE MR.YUDI 

       Cerita Hot Dan Vidio Porn Indonesia Artis ModelAbg Di Perkosa Di sekolahan Rame-Rame

      Delete
  2. APA MANFAAT VIMAX PILLS UNTUK PRIA ?

    Berdasarkan TESTIMONIAL dari Pengguna yang telah menggunakan VIMAX PILLS ada 7 MANFAAT :

    MemperBESAR Ukuran dan PANJANGGGG Penis sampai dengan 8 cm (HASIL PERMANEN)
    Meningkatkan KETAHANAN dan HASRAT SEKSUAL dalam Berhubungan Seks
    EREKSI yang LEBIH PERKASA dan TAHAN LAMAAAA
    Mencegah DISFUNGSI EREKSI dan Meningkatkan INTENSITAS ORGASME
    Membuat Pasangan SEMAKIN LENGKET
    LEBIH PERCAYA DIRI dan MACHO
    Keharmonisan Rumah Tangga semakin TENTRAM

    pemesanan hubungi: (call / sms)

    PIN BB 329840B4

    0821 3649 5554
    085 747 266 780

    Info lebih jelas klik web resmi kami di www.vitalitasku.net

    ReplyDelete