Saturday, 12 April 2014

Langkawi


Malam ini selepas balik berkerja aku menjemput Siti di rumah sewanya. Siti menyambut ketibaanku dengan senyum lebar. Inilah kali ke dua kami bercuti selepas bercuti ke A-Famosa Resort Melaka dulu. Dan sekarang juga Siti sudah sah menjadi kekasihku selepas Siti menamatkan hubungan dengan kekasihnya.

Aku dan Siti bertolak ke lapangan terbang tambang murah LCCT pada jam 8.15 malam, dengan bantuan kawanku untuk menghantar kami. Penerbangan kami ke pulau legenda Mahsuri, pada pukul 10.55 malam.

Setelah menempuhi perjalanan selama hampir sejam dari ibu kota, terus saja kami check in. Siti begitu ceria sekali malam ini. Dia tidak henti menguntum senyum. Aku senang sekali berdampingan dengan Siti.

Setelah selesai urusan check in kami berpimpinan tangan masuk ke tempat menunggu. Tepat pukul 11 malam baru pesawat Air-Asia berlepas meninggalkan lapangan terbang LCCT. Penerbangan ke lebih kurang mengambil masa hanya 45 minit saja. Kami sampai 11.45 malam.

Setelah segala urusan bagasi dan menyewa sebuah kereta kami terus bergerak ke hotel yang telah aku tembah sebulan yang lalu. Kami yang agak kepenatan terus naik ke hotel untuk mandi dan berehat.

Aku mengajak Siti mandi bersama-sama. Aku isi air penuh di tub mandi dan cecair sabun yang disediakan untuk mandi buih. Aku masuk dan duduk di tub mandi sambil diikuti oleh Siti.

Siti duduk membelakangiku. Aku gosok dan belai tubuhnya dengan lembut menggunakan buih sabun. Siti menyandar kepalanya ke dadaku. Kami berpelukan erat. Siti memandangku dengan bebola mata yang aku faham maksudnya.

Aku kucup Siti lembut di bibir. Siti membalas kucupanku. Bermula dari kucupan biasa akhirnya menjadi kucupan ghairah. Siti menghadapku sambil kami berkucupan. Tanganku mengosok-gosok belakangnya.

Siti meminta aku menjilat dan mengomol buah dadanya. Kepalanya mendongak ke atas dan matanya terpejam melayan rasa kenikmatan perbuatanku. Aku belai dan jilat putingnya lembuh. Sambil sebelah tangan meramas buah dadanya.

Siti memegang zakarku dan melancapkannya lembut dan pelahan-lahan. Sungguh nikmat aku rasa. Mungkin sebab sedikit kepenatan permainan kami tidak ganas dan hanya belangsung dalam keadaan yang rileks.

Setelah puas mengomol buah dadanya aku mengalihkan kerjaku ke burit Siti pula. Burit yang menjadi pujaan dan menjadi teman setia batangku selama ini. Burit yang selalu aku idam-idamkan setiap hari tanpa jemu. Siti menyua bontotnya ke mukaku manakala mukanya sudah berada di batangku yang sudah mengeras.

Aku buang sedikit air di dalam tub supaya senang Siti mengulum batangku. Aku mula menjilat dan menjolok burit Siti. Buritnya yang memang sudah licin dek buih sabun di tambah pula dengan air mazinya yang menjadi pelincir melancarkan jariku keluar masuk ke dalam buritnya.

Batangku sudah terendam keluar masuk di dalam mulut Siti. Sekali sekala terasa biji zakarku dikulum dan disedutnya dalam. Sambil aku mengorek buritnya dengan jariku, aku jilat lubang duburnya yang sedikit kehitaman.

Kemudian aku jolok dengan jariku lalu aku gerakkan jariku keluar masuk duburnya. Kadangkala aku tampar-tampar manja bontotnya yang besar dan bulat itu. Makin terserlah besar dan pejal bontotnya setelah Siti mengamalkan diet. Pinggangnya sudah ramping. Badannya sudah susut. Susuk tubuhnya semakin cantik dari dulu. Siti berusaha menjaga badannya atas permintaanku. Cuma buah dada dan bontotnya yang agak susah malah makin membesar. Mungkin kerana selalu kena gomol dan diramas olehku.

Aku arahkan Siti supaya bergerak ke kepala tub mandi. Kedua belah tangannya ditongkatkan ke tepi tub mandi. Dia melentikkan pinggangnya supaya kedudukan buritnya naik sedikit untuk memudahkan aku menyetubuhinya dari belakang. Maka terserlah buritnya yang tembam itu dengan sedikit ternganga seperti sudah tidak sabar menanti kemasukkan batangku. Dia mengoyang-goyangkan bontotnya seolah-olah cuba menaikan ghairahku.

Aku pegang dan acukan batang ku ke lurah buritnya lalu Siti menekan bontotnya untuk menolak masuk batangku ke buritnya. Setelah batangku berendam di dalam butirnya aku mula sorong tarik pelahan-lahan dan lembut. Nafas Siti mula laju. Bunyi erangan sudah kedengaran semula malah makin laju dan kuat dari tadi. Siti mengetap bibirnya memandangku.

Aku faham benar pandangan itu. Maka aku lajukan dayunganku. Berayun-ayun buah dadanya yang tergantung ranum itu. Bergetar-getar bontotnya yang bulat dan besar itu setiap kali berlaga dengan pehaku.

Hampir 20 minit aku menikmati burit Siti. Dinding kiri, kanan dan atas semua sudah aku terokai lalu aku cabut keluar batangku. Aku duduk di tepi tub mandi yang sedikit lebar.

Siti melutut di depanku lalu menyuapkan batangku yang dibasahi air mazinya. Siti kulum dan jilat sehingga bersih batangku. Dia kemudiannya berdiri membelakangiku dan sedikit duduk.

Aku acukan batangku tepat ke lurah buritnya dan Siti lalu duduk menekan batangku sehingga rapat ke pangkalnya. Aku membiarkan Siti mendayung sendiri mengikut tempo dan keselesaannya.

Tidak sampai 10 minit Siti berhenti lalu mengubah kedudukan menghadapku. Dia merangkul leherku dan mengucup bibirku dengan agak rakus sambil menghentak-hentak punggungnya untuk berdayung. Semakin laju dayungannya semakin rakus Siti menciumku. Buah dadanya begerak turun naik mengikut tempo dayungannya.

Aku capai dan aku jilat serta lumatkan putingnya ke mulutku. Selang beberapa minti kemudian Siti menyemburkan air nikmatnya. Mengeletar seluruh tubuhnya. Matanya terpejam rapat lalu kepalanya melentuk ke bahuku. Siti memelukku rapat. Buritnya mengemut-ngemut batangku seakan-akan tidak mahu melepaskannya.

Selepas Siti kembali sedia kala aku mengarahkan Siti bangun dan berdiri di sinki menghadap ke cermin. Sekali lagi aku mendatangi Siti dari belakang. Cuma kali ini aku menerokai lubang duburnya pula. Siti menyukai aku menyetubuhi duburnya.

Untuk memudahkan kemasukkan batangku aku meletakkan sedikit air liurku. Semasa aku menekan batangku masuk Siti akan meneran seperti hendak membuang air supaya mudah untuk batangku menerjah memenuhi lubang duburnya. Selain dari buritnya lubang dubur Siti juga tempat aku membenamkan batangku. Malah Siti akan meminta aku untuk melakukannya. Jika Siti datang bulan maka batangku akan dijamunya dengan lubang duburnya itu. Jadi aku tidak kisah jika Siti datang bulan. Aku tetap boleh menyetubuhinya.

Setelah menyorong tarik hampir 15 minit aku pun rasa hendak terpancut. Aku dengan cepat mengeluarkan batangku dan Siti terus mencangkung di depanku. Dia sudah mengetahui peranannya. Dengan laju dan rakus dia mengulum dan melancapkan batangku. Dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke dalam mulutnya. Siti menelan sehingga habis air maniku. Dijilatnya sehingga tidak tinggal walau sedikit pun sisa air maniku. Begitulah layanan Siti terhadapku.

Aku tunduk dan mengucup dahinya serta mengucapkan terima kasih. Kami menyambung mandi semula. Selepas bersiap kami masuk tidur untuk berehat. Malam itu aku mahupun Siti tidak meminta untuk bersetubuh. Aku kesian melihatnya yang agak keletihan. Lagipun layanannya tidak pernah menghampakanku. Jadi apa salahnya aku beri peluang untuk Siti berehat dan menikmati percutian itu.

Esok pagi kami sudah merancang untuk pusing satu Pulau . Sebelum tidur aku mengucup dahinya lagi. Dia mengucup bibirku lalu memelukku. Kami berpelukan hingga ke pagi. Setelah sarapan pagi kami aku bergerak ke Cable Car.

12 comments:

  1. Replies
  2. ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN TEEN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN MILF FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN BLONDE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN ASIAN FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN HARDCORE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH JAV FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 1 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 2 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 3 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 4 XXX --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN TEEN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN MILF FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN BLONDE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN ASIAN FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN HARDCORE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH JAV FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ReplyDelete