Saturday, 13 September 2014

Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 2



Setelah beredar dari rumah Khatijah, Pak Daud terus menuju ke rumah Roslina yang terletak tidak jauh dari rumah Khatijah. Perjalan ke rumah Roslina hamya memakan masa satu jam sahaja dan dalam perjalanan itu Pak Daud membayangkan tubuh telanjang Roslina. Petang itu Pak Daud sampai ke rumah Roslina dan Pak Daud melihat kereta anaknya Borhan ada di situ.
“Bapak…” Borhan terkejut apabila melihat bapanya berada di muka pintu rumahnya setelah membuka pintu rumahnya kerana di ketuk Pak Daud.
“Kenapa tak bagitahu nak datang…?” Tanya Roslina yang muncul dari dalam rumahnya.
“Saja je… bapak dari rumah Zaidin ni, jadi bapak singgah la rumah kamu…” Jawab Pak Daud sambil menyambut salam dari Borhan serta dari Roslina.
Ketika bersalam dengan Roslina, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk menatap tubuh Roslina. Roslina yang memakai seluar trek yang singkat hingga ke lututnya dan berbaju t-shirt ketat itu membuatkan bentuk tubuhnya terselah. Nafsu Pak Daud terus terangsang apabila melihat keseksian Roslina, seluar terk yang di pakain Roslina sangat ketat dan kain seluarnya yang lembut itu membuatkan punggung tonggeknya begitu menonjol. Buah dadanya yang sederhana besar di sebalik baju ketatnya juga di tatap Pak Daud. dengan jelas Pak Daud dapat melihat belahan buah dada Roslina kerana leher baju ketat yang di pakai Roslina agak luas sehingga mendedahkan bahagian atas dadanya. Batang Pak Daud mula mengeras di dalam seluarnya apabila melihat tubuh Roslina yang sungguh menyelerakan itu. Pak Daud dan Borhan duduk berbual-bual di ruang tamu manakala Roslina pula ke dapur untuk membuat minuman. Ketika Roslina sedang berjalan menuju ke dapur, Pak Daud mencuri pandang melihat punggung tonggek Roslina yang bergoyang-goyang itu.
“Elok la bapak datang… sebab petang esok saya akan ke Johor selama dua hari. Bapak duduk la di rumah ni… boleh temankan Lina. Itu pun kalau bapak setuju…” Kata Borhan ketika berbual dengan Pak Daud.
“Ye la bapak… takde la Lina bosan sangat dari tinggal sorang-sorang…” Sapa Roslina yang datang dengan membawa minuman.
“Bapak ingat nak singgah sekejap saja…” Jawab Pak Daud sengaja berbohong.
“Ala bapak… dua hari saja, bukannya lama… kalau bapak pulang pun, siapa yang ada kat kampung… jika bapak ada tidaklah Borhan merasa risau….” Borhan memujuk Pak Daud kerana dia merasa risau juga meninggalkan isterinya kesorangan.
“Bapak bukan selalu datang, tinggal la di sini seminggu dua…” Kata Roslina pula.
“Emmmm…. baik la, tapi bapak tidak boleh tinggal lama sangat kat sini sebab kat rumah tiada siapa yang jaga.” Jawab Pak Daud yang berpura-pura risau dengan keadaan rumahnya di kampung.
Sebenarnya Pak Daud merasa sungguh gembira dengan permintaan Borhan kerana rangcangannya untuk menyetubuhi Roslina terbuka luas. Borhan dan Roslina gembira dengan persetujuan Pak Daud itu, malam itu mereka makan bersama dan duduk berbual-bual lama. Ketika berbual itu, Roslina tanpa segan silu menyelak bajunya ke atas sedikit unutk memberikan anaknya susu di depan Pak Daud. Pak Daud dapat melihat sedikit buah dada Roslina yang putih dan kelihatan sungguh gebu itu ketika Roslina sedang menyusukan anaknya. Malam itu Pak Daud tidur dengan hati yang riang, tidak sabar untuk menunggu hari esok kerana esok pagi Borhan akan berangkat ke Johor meninggalkan Roslina bersamanya.
Keesokkan paginya ketika bersarapan bersama, Pak Daud berjayamemasukkan pil perangsang ke dalam minuman Roslina tanpa di sedari Borhan dan juga Roslina. Selesai bersarapan, Borhan terus berangkat ke Johor dan Pak Daud pula keluar ke kedai untuk membeli surat Khabar. Sebenarnya Pak Daud sengaja keluar ke kedai kerana ingin membiarkan Roslina kesorangan. Roslina yang sedang mengemas dapurnya mula merasa nafsunya tiba-tiba terangsang pada hal malam tadi suaminya sudah memuaskan nafsunya. Nafsunya yang terangsang dengan cepat itu membuatkan Roslina hilang arah, Roslina meninggalkan dapur rumahnya dan terus masuk ke dalam biliknya. Cipapnya yang terasa gatal serta sudah berair itu membuatkan Roslina mula mengusap cipapnya sendiri tanpa berfikir panjang lagi. Kewarasan Roslina hilang kerana dirinya kini di kawal nafsu, puting buah dadanya juga mengeras di dalam coliya sehingga colinya basah sedikit kerana ramasannya membuatkan air susu dari buah dadanya keluar.
Setelah menunggu lima belas minit, Pak Daud pun pulang ke rumah dan tanpa memanggil atau pun memberi salam, Pak Daud masuk dengan kunci yang di bawanya. Pak Daud sengaja masuk diam-diam kerana ingin melihat apa yang sedang Roslina lakukan. Pak Daud mula mencari Roslina di ruang tamu dan di dapur tetapi Roslina tidak kelihatn, Pak Daud tahu menantunya itu mesti berada di dalam biliknya. Pak Daud terus menuju ke bilik Roslina dan ketika menghampiri pintu bilik Roslina, Pak Daud dapat mendengar erangan suara Roslina dari dalam. Pak Daud tersenyum gembir kerana Roslina kini sedang di landa gelora nafsunya. Pak Daud dengan perlahan-lahan cuba membuka pintu bilik Roslina, Pak Daud berharap sangat agar pintu bilik Roslina tidak terkunci. Pak Daud menarik nafas lega kerana pintu itu tidak terkunci dan dengan perlahan Pak Daud membuka sedikit pintu bilik Roslina.
Dari celah pintu bilik yang sedikit renggang itu, Pak Daud dapat melihat Roslina sedang terbaring menelentang di atas katilnya dengan hanya berkain batik tanpa menutupi bahagian atas tubuhnya.
Pak Daud melihat Roslina yang sudah membuka baju serta colinya itu sedang meramas-ramas buah dadanya yang sudah menegang dan puting buah dadanya tertonjol keras. Pak Daud terpegun melihat bahagian tubuh Roslina yang terdedah itu, sepasang buah dada yang mengkal di hiasi dengan puting berwarna merah lembut itu membuatkan batang Pak Daud terus mengeras di dalam seluarnya. Roslina yang tidak menyedari kelakuannya di intip Pak Daud terus melayan nafsunya sambil mengerang agak kuat. Pak Daud yang tidak tertahan lagi melihat Roslina yang sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang di pakainya sambil meramas-ramas buah dadanya terus membuka pintu bilik Roslina.
“Lina… kenapa, tak sihat ke…?” Pak Daud berpura-pura bertanya sambil membuka pintu bilik Roslina.
“Bapak…” Roslina terperanjat lalu menoleh ke pintu biliknya yang terbuka itu dan dengan serta merta bangun sambil menarik kain batiknya ke atas. Roslina terus berkemban dengan kain batiknya untuk menutupi tubuhnya yang terdedah apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya.
“Lina tak sihat ke…” Tanya Pak Daud lagi.
“Tak la bapak… Lina sihat…” Roslina menjawab perlahan, Roslina merasa sedikit hairan kerana dirinya tidak merasa malu apabila di lihat bapa mertuanya dalam keadaan yang memalukan itu. Roslina juga merasa aneh kerana dalam dirinya ada perasaan untuk mengoda dan mengajak bapa mertuanya bersetubuh. Ini semua kerana kesan pil perangsang yang telah di masukkan kedalam minumannya oleh Pak Daud tanpa di sedarinya. Kerana nafsunya masih bergelora, perasaan hairan serta perasaan aneh itu hilang dan tanpa di kawal, Roslina mula menghampiri Pak Daud.
“Maafkan bapak… bapak ingat Lina sakit tadi apabila mendengar suara erangan Lina. Kenapa Lina buat macam tu…” Pak Daud ingin melihat Roslina berterus tarang atau pun tidak. Tujuannya adalah untuk melihat sama ada pil perangsang itu sudah betul-betul berkesan atau belum.
“Entah la bapak… Lina merasa nafsu Lina terangsang sangat… tak tahu kenapa…” Jawab Roslina berterus terang tanpa merasa malu kerana keinginannya untuk bersetubuh kuat melanda dirinya dan jari-jemarinya mula merayap-rayap di peha Pak Daud. Roslina merenung muka Pak Dauh dengan satu pandangan yang amat bermakna, matanya kuyu dan nafasnya mula kencang.
“Bapakkk… boleh tolong Lina tak.. sekali ni saja, Lina janji tak akan bagitahu sesiapa pun…” Rayu Roslina dengan suara yang mengoda serta manja tanpa ada perasaan malu.
“Tolong apa…?” Tanya Pak Daud lembut dan Pak Daud sebenarnya tahu apa yang di ingini Roslina.
“Ala bapak ni… takkan tak tahu lagi…” Jawab Roslina dengan suara yang sangat manja sambil membuka butang baju kemeja Pak Daud.
Jari-jari Roslina yang lembut itu mula merayap di atas dada Pak Daud dan terus diusap-usapnya. Pak Daud tidak menyanggka Roslina bertindak dengan lebih berani, tidak seperti Khatijah dan Pak Daud hanya membiarkan saja menantunya mengusap-ngusap dadanya. Baju kemeja Pak Daud dibuka Roslina dan dengan kedudukan Pak Daud yang berdiri itu memudahkan baju kemejanya tertanggal. Bibir Roslina yang merah kebasahan itu terus mendarat di atas dadanya dan Pak Daud mula merasa lidah Roslina menjilat-jilat sekitar dadanya. Pak Daud merasa sungguh kesedapan lalu menyandar tibuhnya ke dinding bilik Roslina.
Lidah Roslina kini turun ke bahagian perut lalu dicium-ciumnya sekitar perut Pak Daud sambil membuka butang seluar Pak Daud lalu menurunkan zipnya. Seluar Pak Daud terus terlucut lalu jatuh kelantai dan batang Pak Daud yang sudah keras di dalam seluar dalamnya terdedah. Roslina tersenyum lalu meramas-ramas bonjolan batang Pak Daud dari luar seluar dalam Pak Daud. Roslina menarik turun ke bawah seluar dalam Pak Daud perlahan-lahan sehingga batang besar Pak Daud yang keras terpacak itu dapat dilihat oleh Roslina.
“Besarnya… panjangnya… batang bapak, mesti sedap ni…” Kata Roslina dengan sedikit terkejut apabila melihat batang Pak Daud yang besar itu lalu di gengamnya sambil diusap-usap lembut.
Roslina mula berlutut di celah kangkang Pak Daud dan kepalanya berada betul-betul berhadapan dengan batang Pak Daud. Roslina merapatkan mulutnya ke arah batang Pak Daud dan dengan perlahan-lahan memasukan batang besar Pak Daud ke dalam mulutnya. Pak Daud dapat merasakan kehanggatan mulut Roslina apabila batangnya masuk ke dalam mulut Roslina. Batang Pak Daud terasa berdenyut-denyut apabila batangnya mula dihisap Roslina dengan rakus.
Setelah agak lama Roslina mengulum dan menghisap batangnya, Pak Daud yang tidak tertahan lagi untuk menikmati tubuh Roslina mula menarik bangun tubuh Roslina. Pak Daud memeluk kemas tubuh Roslina yang masih berkemban itu lalu dibawanya ke arah katil Roslina. Pak Daud membaringkan Roslina di atas katil lalu membuka ikatan kain batik Roslina dan di tariknya dengan perlahan sehingga kain batik berjaya ditanggalkannya. Pak Daud terus menanggalkan seluar dalam kecil Roslina dengan agak terburu-buru.
Terpampanglah segala keindahan tubuh Roslina yang selama ini aku idamkannya, tubuh Roslina begitu menggiurkan Pak Daud. Buah dada Roslina yang sederhana besar itu masih pejal, pinggangnya ramping dan yang paling menghairahkan nafsu Pak Daud adalah punggung Roslina yang agak besar dan tertonggek itu. Tubuh Rolina kelihatan begitu sempurna, punggungnya bulat serta gebu dan yang paling Pak Daud idamkan adalah cipap Roslina yang membukit tembam. Pak Daud mula meramas dan mengusap perlahan buah dada Roslina yang masih pejal itu. Pak Daud terus menjilat serta menghisap puting buad dada Roslina sepuas hatinya.
“Aarrgghh…. mmmmm… oooohh…” Roslina mula mengeluh manja.
Pak Daud bertambah bernafsu apabila mendengar keluhan dari Roslina lalu digigit lembut puting yang sudah mengeras itu. Jilatan lidah Pak Daud mula turun ke perut Roslina sambil mengangkangkan kaki Roslina selebar-lebarnya lalu di letakkannya di atas bahunya. Pak Daud menarik peha Roslina yang gebu itu dan mukanya terus disembamkan ke celah kangkang Roslina.
“Uurrgghhh… bapakkkk….” Roslina merengek apabila lidah Pak Daud mula menjilat alur bibir cipapnya dan bibir cipapnya terus merekah apabila lidah Pak Daud mula masuk ke dalam cipapnya.
Roslina merintih nikmat dan punggungnya terangkat sedikit menahan kegelian serta kenikmatan jilatan lidah Pak Daud. Roslina benar-benar dilanda kenikmatan dan cecair licin dari dalam cipapnya mula mengalir keluar. Pak Daud mula merangkak naik menindihi tubuh Roslina dan menghalakan batangnya tepat di lubang cipap Roslina. Pak Daud mula menekan batangnya masuk perlahan-lahan ke dalam cipap Roslina.
” Arrrrgghhhh…. urrrgghhh… sedapnya bapak….” Roslina mengerang kenikmatan.
Kepala Roslina terdongak ke atas, cipapnya terasa penuh dan perutnya terasa senak sedikit setelah Pak Daud membenamkan seluruh batangnya ke dalam cipap Roslina. Pak Daud yang tidak tertahan lagi dengan kenikmatan cipap Roslina yang lebih sempit dari cipap Khatijah itu mula mengerakkan batangnya keluar masuk. Roslina merengek dan merintih apabila tujahan batang Pak Daud semakin lama makin kuat dan laju. Dinding cipapnya yang tergesel-gesel dengan batang besar Pak Daud membuatkan tubuhnya mengejang. Roslina telah mencapai puncak klimaksnya sambil mengemut kuat batang Pak Daud. Pak Daud tetap meneruskan henjutan batangnya menujah-nujah cipap Roslina sehingga tubuh Roslina terhengjut-henjut.
“Lina… tonggeng pulak… bapak nak masuk dari belakang, tak tahan bapak nak hempap punggung Lina yang tonggek ni…” Minta Pak Daud dan Roslina mengikuti sahaja permintaan bapa mertuanya itu.
Setelah Roslina duduk menonggeng, Pak Daud terus memasukkan batangnya ke dalam cipap Roslina dari belakang lalu menujah laju. Mata Roslina terpejam rapat, nafasnya bergerak laju menahan tujahan batang Pak Dauh yang menyenakkan sedikit perutnya kerana dalam keadaan menonggeng ini, batang Pak Daud masuk lebih jauh ke dalam cipapnya.
“Arhhh… ohhhhh….emmmpphhh….” Sekali lagi tubuh Roslina mengejang kerana sampai ke puncak klimaksnya.
“Lina… boleh bapak pancut kat dalam…?” Tanya Pak Dauh setelah merasaair maninya mula menunjukkan tanda-tanda akan terpancut tetapi masih boleh di tahan Pak Daud.
“Tak boleh bapakkk… Lina tengah subur niiii… kalau bapak mahu, bapak boleh pancut kat sini…” Jawab Roslina sambil mengusap bibir duburnya dengan jarinya.
“Boleh ke kat situ…” Tanya Pak Daud yang sedikit terkejut dengan keizinan Roslina yang membenarkannya memancutkan air maninya ke dalam lubang dubur Roslina yang sedang terkemut-kemut itu.
“Bolehhhh… masukkan batang bapak kat sini…” Kata Roslina setelah memasukkan sebatang jarinya sediri ke dalam lubang duburnya sambil mengerakkan jarinya keluar masuk. Pak Daud yang selama ini tidak pernah terfikit untuk memasukkan batangnya ke dalam lubang itu mula merasa ingin mencubanya. Kawan-kawannya pernah mengatakan lubang itu sungguh nikmat tetapi tidak pernah membuatkan keingianya untuk merasa lubang itu. Berbeza dengan sekarang, keinginan untuk merasa lubang itu mula melanda dirinya setelah melihat keindahan simpulan lubang dubur Roslina dan Roslina juga merelakannya.
“Lina pernah buat ke…” Tanya Pak Daud lalu menarik keluar batangnya dari dalam cipap Roslina.
“Selalu juga dengan abang Borhan…” Jawab Roslina dan menbiarkan sahaja kepala batang Pak Daud mengusap bibir duburnya.
Pak Daud mela menekan masuk perlahan-lahan kerana lubang budur Roslina agak kecil. Dengan bantuan lendiran dari cipap Roslina yang masih ada di batang Pak Daud, kepala batangnya berjaya masuk. Pak Daud mula merasa kenikmatan lubang itu lalu di tekan lagi sehingga separuh batangnya masuk ke dalam lubang dubur Roslina.
Roslina yang merasa sedikit pedih pada lubang duburnya walaupun sebelum ini batang suaminya pernah memasuki lubang duburnya tatap merelakan lubang duburnya di masuki batang besar Pak Daud kerana kenikmatan juga di rasainya. Pak Daud menarik keluar sedikit batangnya lalu ditekan kembali memnbuatkan batangnya masuk sepenuhnya ke dalam lubang dubur Roslina yang ketat itu.
Kerana tidak tertahan dengan kenikmatan kemutan kuat lubang dubur Roslina, Pak Daud terus menujah dan menghentak masuk keluar batangnya. Roslona menahan hentakkan yang agak kuat dari batang Pak Daud di lubang duburnya dengan penuh nikmat sambil mengemut-ngemut lubang duburnya itu.
“Ohh…Bapak jolok dalam-dalam lagi..Urghhhh..Argghhhh ” Raung Roslina.
Akibat dari kemutan lubang dubur Roslina yang kuat mencengkam batangnya, Pak Daud tidak mampu bertahan lagi. Air maninya mula terasa hendak terpancut dan dengan satu tujahan yang lebih kuat serta lebih dalam terbenam, terpanculah air maninya ke dalam lubang dubur Roslina. Roslina dapat merasakan ada pancutan hanggat dan banyak membanjiri rongga duburnya sehingga ke dasar lubang duburnya. Tubuh Pak Daud rebah menindihi belakang tubuh Roslina dan tubuh Roslina juga rebah di atas katilnya.
“Terima kasih bapak… Lina puas sangat…. luar biasa puasnya.. ” Kata Roslina.
“Bapak pun sama… sedapnya cipap dan dubur Lina…” Jawab Pak Daud sambil tersenyum puas kerana hajatnya sudah tercapai namun Pak Daud merasa rugi sedikit kerana tidak merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah.

Pak Daud pasti akan merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah apabila bersetubuh dengan Khatijah nanti. Selama dua hari itu Pak Daud memuaskan nafsunya dengan menyetubuhi Roslina yang sudah lama di idamkannya. Roslina tetap merelakan dirinya disetubuhi bapa mertuanya kerana dirinya juga merasa puas denga tujahan batang besar bapa mertuanya.

18 comments:

  1. Replies
    1. POSTINGAN TERBARU DARI KAMI


      ====>>>> Film Bokep Tanpa Sensor Terbaru 2014
      ====>>>> NEW COLLECTION porn HD
      ====>>>> Film Terbaru 2014 Sub Indonesia
      ====>>>> Download Film 2014 HD
      ====>>>> 100plus Collection Film On World

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Koleksi Gambar Sexy Terbaru
      ====>>>> Download Kumpulan Gambar HOT
      ====>>>> Koleksi Gambar Panas Terbaru
      ====>>>> Koleksi Gambar Bikini Terbaru

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Film SEMI Bokep
      ====>>>> Video Bokep SMA
      ====>>>> Video Bokep Jepang Tanpa Sensor
      ====>>>> Video BOKEP Payudara MONTOK
      ====>>>> Koleksi Video Bokep Terbaru

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Koleksi Gambar HOT Terbaru
      ====>>>> Kumpulan Video BOKEP
      ====>>>> Download Video Bokep 3gp
      ====>>>> Tempatnya Video Mesum

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Video Porno Malaysia
      ====>>>> NEW COLLECTION MOVIES
      ====>>>> Film Terbaru 2014 Sub Indonesia
      ====>>>> Download Film 2014 HD
      ====>>>> 100plus Collection Film On World

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> WEBSITE KHUSUS DEWASA
      ====>>>> MASUK SINI DIJAMIN CROOT
      ====>>>> MASUK SINI AJA DIJAMIN BETAH
      ====>>>> WEBSITE BERBAGAI KATEGORI BOKEP
      ====>>>> KUMPULAN SITUS BOKEP TERLENGKAP

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Video BOKEP Tante Tante Mulus
      ====>>>> Video BOKEP SMU SMP KULIAH
      ====>>>> VIDEO BOKEP MESUM DIWARNET
      ====>>>> VIDEO BOKEP BERJILBAB



      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

      ====>>>> Surakarta <<<====

      ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★


      Delete
    2. Pakistani Sexy School Girls First Time Sex With Her Teacher




      Newly Married Indian Aunty Massage Her Husband Big Cock




      Desi Moms Force Fuck By Her Naughty Son




      South Indian Sexy Mother And Her Daughter Forced Raped By Police Officer




      Indian Boy Lucky Blowjob By Mature Aunty




      Nude Bathing Indian College Girl In Swimming Pool




      Boobs And Pusssy Pictures of Indian And Pakistani Girl




      Super Sexy Punjabi Bhabhi Removing Clothes and funking Nude




      Indian College Girl Boobs Pussy Gallery




      Pregnant Muslim Bhabhi Group Sex Video With Two Neighbor Boy




      Indian Busty Girl Sucking 12 Boys Penis




      Indian Mother And Daughters Gets Fucked In Night Train




      Sameera Aunty Kiss Boob Press Sucking n Fucking by Boss




      Desi Aunty Fucked By Her Two Boyfriends




      Indian Bhabhi Caught by Her Hubby When She is Having Sex With Boyfriend




      Indian Desi Housewife Tanusha Nude Boobs And Hairy Pussy Pics




      Indian Housewife Shows Her Nude Pussy Pictures




      Hot Big Boobs Shewta bhabhi from Pune Fucking In Car




      Indian Nangi Randi Bhabhi Ki Boobs or Chut Ki Nangi Photo




      Kareena Kapoor Nude Naked Enjoying Hardcore Fuck At Swimming Pool




      Indian Girl Forced Fuck By Police Officer In Jail




      Pregnant Wife Showing Boobs And Pussy Hole Nude Photos




      Madhuri Dixit Poses Doggy Style And Fucked Her Ass




      Indian Women Bathing Nude In Ganga Infront Of All In Public




      Old Mallu Aunty Giving Blowjob to Devar and Gets Fucked




      Sexy Indian Bhabhi Fucked In Her Bedroom Homemade Sex




      Mumbai College Girl Sex in Toilet With Hindi Audio




      Teen Age School Girl Small Boobs And Virgin Pussy Photo




      Hot NRI Model Bihari Girl From Patna City Nude Photo Gallery




      Desi Girl Clean Shaved Pussy Fucked By Boy Friend

      Delete
    3. Cerita yang sangat menarik admin.. pengalaman sendiri ke?.
      Tumpang Iklan

      Wah..hebat bro.. hebat..
      Apa yang hebat tuan?.
      Ubat ni bro..memang beteul mantap..
      Memang betul naik lepas sebulan.. Tak sabar tunggu bulan depan..
      Alhamdulillah..baguslah..
      Nak order lagi?.

      >>>Besarkan zakar semula jadi cara India <<<

      Delete
  2. ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN TEEN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN MILF FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN BLONDE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN ASIAN FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN HARDCORE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH JAV FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 1 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 2 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 3 XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA 4 XXX --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN TEEN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN MILF FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN BLONDE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN ASIAN FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN HARDCORE FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH JAV FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ KUMPULAN CERITA DEWASA XXX --------------

    ------------------ WATCH PORN VIDEOS FREE, JUST CLICK --------------

    ReplyDelete